Author: Mallory

12 TIPS UNTUK PETANI ORGANIK

12 TIPS UNTUK PETANI ORGANIK

Pertanian organik bukan hanya tren. Ini adalah gaya hidup berkelanjutan yang memiliki banyak manfaat penting dibandingkan pertanian non-organik. Baik Anda sudah menjadi petani, ingin beralih ke metode pertanian organik, atau Anda bertanya-tanya bagaimana memulai pertanian organik, ada banyak informasi untuk membantu Anda memulai. Untungnya, Anda telah datang ke tempat yang tepat untuk mempelajari segala hal mulai dari manfaat pertanian organik hingga tips tentang cara bertani secara organik. Seluruh informasi kami dapatkan dari penulis situs pg soft indonesia.

MANFAAT PERTANIAN ORGANIK

MANFAAT PERTANIAN ORGANIK

Lebih sedikit investasi di muka

Pertanian organik membutuhkan investasi modal yang lebih sedikit daripada pertanian konvensional, karena tidak memerlukan pembelian pupuk kimia. Banyak petani mengambil pinjaman besar untuk memulai, tetapi petani organik tidak bergantung pada bahan kimia – ini berarti mengambil lebih sedikit pukulan jika hasil panen rendah pada tahun tertentu.

Margin keuntungan yang lebih tinggi

Tergantung pada kondisinya, metode pertanian organik dapat menghasilkan lebih sedikit daripada metode konvensional. Namun, preminya tinggi dengan pertanian organik karena sebagian besar produk organik dijual 20-30% lebih banyak daripada produk konvensional. Jadi dengan hutang awal yang lebih sedikit dan keuntungan yang lebih tinggi, pertanian organik dapat menjadi lebih sukses dalam waktu singkat.

Keanekaragaman hayati dan nutrisi

Lingkungan mendapat manfaat dari pertanian organik dalam banyak hal. Menghindari bahan kimia yang keras memungkinkan keanekaragaman hayati yang lebih baik – pada kenyataannya, pertanian organik tumbuh subur di atas keanekaragaman. Ini membuat tanah tetap kaya, yang berarti tanaman yang baik akan terus tumbuh dari tahun ke tahun. Produk Anda juga akan terasa lebih enak dan lebih bergizi daripada tanaman yang ditanam secara konvensional, berkat kekayaan tanahnya.

Tidak ada emisi berbahaya

Selain keanekaragaman hayati yang lebih baik, pertanian organik membantu melindungi lingkungan dengan cara lain. Terutama, pertanian organik tidak akan mengeluarkan bahan kimia ke sumber air, dan pupuknya tidak melepaskan gas beracun ke udara. Karena makanan yang ditanam secara organik juga paling sering dibeli dan dimakan secara lokal, ini mengurangi biaya transportasi, penggunaan bahan bakar fosil, dan emisi gas rumah kaca yang berbahaya.

METODE PERTANIAN ORGANIK

Pembuatan pupuk merupakan salah satu aspek terpenting dalam bercocok tanam secara organik. Proses ini termasuk menggunakan nutrisi yang optimal untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman Anda. Metode pertanian organik seperti pengomposan, mulsa, dan penggunaan pupuk hayati akan membantu mendorong pertumbuhan tanaman yang sehat, serta kesuburan tanah. Vermicomposting adalah metode lain yang sangat baik untuk memasukkan nutrisi penting ke dalam tanah secara alami. Pusat Pertanian Organik Kanada menyediakan panduan ekstensif di mana Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang bagaimana Anda dapat memulai dengan Vermicomposting.

Waktu & Suhu Optimal untuk Pertumbuhan Tanaman

Mempersiapkan tanah untuk penanaman adalah kuncinya. Tergantung pada tanaman yang dimaksudkan, persiapan tanah harus dilakukan pada waktu-waktu tertentu sebelum penanaman. Saat menanam jagung organik, masukkan kotoran hewan atau kompos organik ke dalam tanah, kemudian plot dengan lembaran plastik selama beberapa minggu untuk memastikan nutrisi tetap ada, pastikan suhu tanah pada waktu tanam di atas 12°C (55℉) . Umumnya Anda ingin menanam benih jagung dua minggu setelah tanggal musim semi yang terakhir. Untuk informasi lebih lanjut tentang suhu tanam yang ideal untuk tanaman yang berbeda, lihat tabel sumber daya di sini.

Rotasi Tanaman

Pertanian organik bergantung pada kesehatan tanah yang baik dan alami sehingga rotasi tanaman adalah bagian besar dari prosesnya. Rotasi tanaman di ladang Anda menjaga keseimbangan tanah sehingga nutrisi tertentu tidak terkuras, karena berbagai tanaman membutuhkan nutrisi yang berbeda dan meninggalkan yang lain. Rotasi tanaman penting untuk mengurangi tekanan dari serangga, gulma, sekaligus melengkapi nutrisi di dalam tanah. Tanaman perangkap ini yang ditanam di antara tanaman utama juga akan menjaga tanah tetap subur dan membantu menghindari erosi. Untuk informasi lebih lanjut tentang rotasi tanaman, kunjungi Kementerian Pertanian, Pangan & Urusan Pedesaan Ontario.

Manajemen Gulma

Bagi petani, pengelolaan gulma dapat menjadi batu sandungan untuk menghasilkan jagung organik dan tanaman lainnya. Gulma dapat mengurangi hasil panen Anda dan menghabiskan sumber daya yang ditujukan untuk tanaman Anda, termasuk nutrisi, air, dan sinar matahari. Ada banyak pilihan yang dapat digunakan petani organik untuk mengendalikan gulma termasuk penyiangan manual (pemindahan tangan, penarikan, dan pemotongan), pemotongan rumput, budidaya mekanis, dan pengendalian termal (pembakaran). Untuk jagung, pengendalian gulma mekanis adalah metode terbaik.

Pengendalian Gulma Mekanis termasuk menggunakan persiapan lahan sebelum tanam seperti membajak, mencukur, dan mengolah lahan untuk secara signifikan meminimalkan penyebaran gulma tahunan tertentu dan menyingkirkan bibit gulma yang muncul.

Penyiangan Manual efektif untuk menghentikan pertumbuhan gulma kecil tetapi hati-hati saat mencabutnya karena Anda ingin memastikan Anda tidak kehilangan biji jagung dalam prosesnya.

Rotasi Tanaman juga dapat menjadi cara yang sangat efektif untuk mengurangi tekanan gulma dan merupakan metode yang baik untuk pengendalian gulma jangka panjang.

Kontrol Termal adalah metode yang menggunakan penyembur api bertenaga propana, butana, atau gas untuk membersihkan tanah dari gulma yang mengganggu. Flaming adalah metode populer yang digunakan pada 1940-an-1950-an sebelum penemuan pestisida sintetis dan mendapatkan popularitas lagi. Flaming sangat ideal untuk tanaman yang ditempatkan dalam barisan lebar.

Apakah Sayuran Hidroponik Sama Bergizi Seperti yang Ditanam di Tanah?

Apakah Sayuran Hidroponik Sama Bergizi Seperti yang Ditanam di Tanah

Tanya Keri: Sayuran hidroponik dan tomat tiba-tiba ada di mana-mana. Apakah mereka sesehat sayuran yang sama yang ditanam di tanah?
Keri Says: Jika kita hanya berbicara tentang nilai nutrisi langsung dengan angka, sayuran hidroponik umumnya sebanding dengan rekan-rekan mereka yang ditanam di tanah.

Angka-angka itu bervariasi dari satu peternakan ke peternakan lainnya, sayuran ke sayuran, dan varietas ke varietas, tetapi umumnya cukup dekat sehingga memilih satu atau yang lain tidak akan membuat perbedaan yang berarti bagi kesehatan Anda. (Triknya adalah secara konsisten makan berbagai jenis sayuran dalam jumlah banyak.)

TERKAIT: 3 Cara Membuat Sayuran Panggang yang Lezat
Namun, ada banyak hal lain yang perlu dipertimbangkan — mulai dari kesehatan usus Anda hingga kebaikan planet ini — ketika Anda memilih hidroponik versus yang ditanam di tanah. Berikut ini ikhtisar cepat.

Mengapa Dunia Sayuran Hidroponik Berkembang?

Di supermarket, Anda mungkin telah memperhatikan peningkatan seragam sayuran hijau, tomat, dan rempah-rempah dari perusahaan seperti Gotham Greens, Bright Farms, dan Square Roots.

Satu ton modal ventura sedang dimasukkan ke dalam pertanian hidroponik dalam ruangan sekarang, yang merupakan sistem di mana sayuran ditanam di dalam tanpa tanah, biasanya dalam sistem yang ditumpuk secara vertikal, di bawah lampu LED. Tanaman tumbuh di air, dan larutan nutrisi ditambahkan untuk menggantikan mineral yang biasanya mereka dapatkan dari tanah.

Para pendukungnya mengatakan sistem ini lebih baik daripada pertanian tradisional karena memungkinkan perusahaan menanam tanaman sepanjang tahun bahkan di iklim dingin dan menghilangkan cuaca yang tidak dapat diprediksi, yang dapat merusak tanaman di luar ruangan tanpa peringatan. Karena tanaman ditumpuk secara vertikal, petani juga dapat menghasilkan lebih banyak makanan di lahan yang lebih sedikit. Mereka biasanya juga menggunakan lebih sedikit air karena dapat diukur dan disirkulasikan dengan tepat, dan lebih mudah untuk tumbuh tanpa pestisida.

Pengetahuan Nutrisi

Pengetahuan Nutrisi
Seperti yang disebutkan sebelumnya, sayuran hidroponik cenderung mirip dengan yang ditanam di tanah dalam hal kandungan nutrisi. Para pendukungnya mengatakan (dan beberapa tes telah menunjukkan) bahwa kadang-kadang mereka sedikit lebih tinggi dalam nutrisi tertentu karena petani dapat mengontrol input yang tepat dan karena banyak tanah telah terkuras oleh produksi intensif selama bertahun-tahun, yang menghilangkan nutrisi.

Tentu saja, ketika tanah dikelola dengan baik, tanah organik yang kaya akan nutrisi sangat padat, dan inilah satu hal yang menarik: tanah mengandung miliaran mikroorganisme, banyak di antaranya merupakan dasar dari mikrobioma yang sehat. Dunia serangga bermanfaat yang kompleks itu bahkan belum sepenuhnya dipahami, jadi dalam hal ini Anda mungkin kehilangan sesuatu yang dirancang alam yang belum kami temukan, ketika Anda memilih hidro.

Hidroponik vs. Tanah: Pertimbangan Lain

Ada juga alasan non-nutrisi lain untuk memilih sayuran yang ditanam di tanah, karena kotoran adalah jenis (sebenarnya, sepenuhnya!) penting bagi kehidupan di planet ini.

Petani organik berdedikasi yang melakukan hal-hal yang benar meregenerasi dan memelihara tanah, dan tanah itu benar-benar menarik karbon penyebab perubahan iklim dari atmosfer dan menjebaknya di bawah kaki kita (atau zucchini). Mereka juga melakukannya dengan menggunakan energi alam—sinar matahari—tanpa memanfaatkan jaringan listrik. Kami membutuhkan petani organik yang cerdas untuk menanam sayuran lezat di tanah yang subur dan sehat, tetapi memiliki pilihan lain untuk musim dingin (atau hanya menghasilkan lebih banyak makanan enak) cukup mengasyikkan. Saran dari dokter nutrisi dari perusahaan pgsoft adalah untuk mendukung petani lokal yang merawat bumi ketika Anda bisa dan juga membeli sayuran hidroponik ketika itu adalah pilihan paling segar yang tersedia. Sejujurnya, saya ingin Anda makan banyak sayuran, jadi ada banyak ruang di piring Anda untuk keduanya.

Baca juga artikel berikut ini : Tren Dalam Pertanian Menunjukkan Organik Berada Di Posisi Teratas

Tren Dalam Pertanian Menunjukkan Organik Berada Di Posisi Teratas

Tren Dalam Pertanian Menunjukkan Organik Berada Di Posisi Teratas

Salah satu pukulan terbesar terhadap gerakan organik adalah bahwa ia telah mulai meniru pertanian konvensional, mengadopsi monokultur yang terakhir, ketergantungan pada input yang dibeli dan proses industri.

“Big Organics” sering diejek oleh para pendukung pertanian berkelanjutan. Penulis makanan Amerika Michael Pollan dan Julie Guthman, misalnya, berpendapat bahwa ketika pertanian organik telah ditingkatkan dan menjadi arus utama, ia telah kehilangan komitmennya untuk membangun sistem alternatif untuk menyediakan makanan , alih-alih “meniru apa yang ingin ditentangnya.”

Penelitian baru oleh website http://sbobetcasino.id/, bagaimanapun, menunjukkan bahwa hubungan antara pertanian organik dan konvensional lebih kompleks. Aliran pengaruh mulai berbalik arah.

Praktisi pertanian konvensional meminjam teknik “organik” untuk mengurangi penggunaan pestisida, pupuk buatan dan pengolahan tanah yang berlebihan, dan untuk meningkatkan keanekaragaman hayati di lahan pertanian, serangga yang bermanfaat, dan konservasi tanah.

Tiba-tiba, banyak pertanian sayuran konvensional mulai terlihat organik.

Organik menjadi arus utama

Organik menjadi arus utama

Hampir tidak ada yang ditulis tentang hal ini. Pengecualian yang langka adalah artikel 2016 di New York Times yang memprofilkan petani konvensional di Indiana yang mulai menggunakan “tanaman penutup”.

Tanaman non-komersial ini membangun bahan organik ke dalam tanah, memperbaiki nitrogen atmosfer dan menambahkan keanekaragaman hayati ke agroekosistem, sambil memungkinkan petani untuk mengurangi input pupuk buatan.

Karena pertanian organik telah ditingkatkan, ia telah mendapatkan kredibilitas di pasar maupun di pertanian. Pertanian organik berakar di kebun pasar dan pertanian yang lebih kecil, tetapi tidak ada yang melarang produksi organik dalam skala yang lebih besar.

Itu sering berarti pertanian yang lebih besar, ratusan – atau ribuan – hektar.

Langkah menuju arus utama ini telah menarik perhatian banyak petani konvensional, yang telah beralih ke produksi organik bersertifikat atau mulai mengintegrasikan praktik organik di petak konvensional.

Pangsa pasar bukan keseluruhan cerita

Bahkan dengan upscaling (PDF) , posisi pasar pertanian organik masih terbatas.

Di Kanada, penjualan organik tumbuh hampir 10 persen per tahun, dan nilai total pasar organik sekitar $5,4 miliar. Namun kenyataannya, industri tersebut masih kalah dengan pertanian konvensional.

Lebih dari 4.000 pertanian organik bersertifikat berada di Kanada , dengan total 2,43 juta hektar. Tapi ini hanya menyumbang 1,5 persen dari total lahan pertanian negara itu.

Selain itu, selain dua kelas berat organik — kopi (impor) dan sayuran campuran (sebagian besar diimpor) — pangsa pasar bahan makanan organik cukup kecil, sekitar 3 persen (PDF) .

Namun pengaruh organik dirasakan jauh melampaui pasarnya sendiri yang terbatas.

Menguji pasar

Banyak petani membagi pertanian mereka menjadi zona organik konvensional dan bersertifikat yang terpisah. “Produksi terpisah” ini adalah cara untuk mempelajari pertumbuhan organik, menguji pasar, dan melindungi taruhan seseorang terhadap masalah hasil.

Pada tahun 2017, sebagai bagian dari proyek penelitian tentang transisi organik yang didanai oleh Canadian Organic Growers (COG), saya melakukan perjalanan ke seluruh negeri dan melakukan wawancara mendalam di pertanian yang baru saja beralih dari pertanian konvensional ke pertanian organik.

Setengah dari 12 peternakan yang saya kunjungi mempraktikkan produksi terpisah. Apa yang signifikan (dan sama sekali tidak terduga) adalah bahwa semua pertanian dalam produksi terpisah juga telah memperkenalkan teknik organik ke bagian operasi konvensional.

Apa yang signifikan (dan sama sekali tidak terduga) adalah bahwa semua pertanian dalam produksi terpisah juga telah memperkenalkan teknik organik ke bagian operasi konvensional.

Dengan keakraban datang kepercayaan.

Mengadopsi teknik organik

Ini bukan operasi ibu-dan-pop. Daftar tersebut mencakup operasi sayuran organik terbesar di Kanada — Peternakan Kroeker/PoplarGrove di Winkler, Manitoba — dan banyak perkebunan sayuran besar lainnya di seluruh negeri.

Mereka menggunakan kompos, pupuk kandang dan/atau tanaman penutup, telah mengurangi pestisida beracun dan persisten, mengurangi pengolahan tanah dan melakukan rotasi tanaman yang lebih lama dan lebih beragam. Dalam prosesnya, mereka juga melindungi dan mempromosikan penyerbuk dan pemangsa serangga yang menguntungkan.

Kroeker Farms, sebuah megafarm yang memiliki 4.800 hektar di bawah produksi organik dan 20.000 lagi atau lebih dalam produksi konvensional, memimpin tren menuju sistem konvensional yang lebih mirip organik.

“Kami berusaha sangat, sangat keras untuk menggunakan pestisida jenis organik atau [agen pengendali] biologis dalam konvensional kami, karena begitu Anda menyemprot dengan semprotan yang lebih mematikan yang merupakan [pestisida] spektrum luas, hama akan berkobar setelah itu,” CEO dari perusahaan, Wayne Rempel, memberi tahu saya.

Baca Juga: Apakah Makanan Organik Dapat Menurunkan Resiko Kanker.

Kesalahan Umum Berkebun Sayuran Harus Dihindari

Kesalahan Umum Berkebun Sayuran Harus Dihindari

Hampir tiba—waktu favorit saya sepanjang tahun: pembukaan Taman U-Pick tahunan kami!

Setiap tahun, kami mengundang masyarakat bandar bola untuk datang bersenang-senang di pertanian, memetik hasil langsung dari kebun kami. Selalu menyenangkan menyaksikan keluarga terhubung kembali dengan alam dan siklus pertumbuhan makanan. Anak-anak menyukainya, orang dewasa menyukainya, dan kami menyukainya!

Kami telah menanam makanan sehat kami sendiri di Stoney Creek Farm selama lebih dari 15 tahun. Kami juga telah membantu ratusan orang menemukan pijakan mereka sendiri di taman, mulai dari kelas Berkebun 101 hingga petak sewa taman kami.

Berikut adalah kesalahan berkebun sayur paling umum yang pernah kami lihat — dan bagaimana Anda dapat menghindarinya.

Tidak menguji & mengubah tanah Anda

Sangat mudah untuk bersemangat tentang kebun baru Anda, mengolah tanah dan menanam transplantasi baru yang baru saja Anda ambil dari toko kebun setempat.

Tapi tunggu—belum waktunya menanam.

Tidak semua tanah secara alami kondusif untuk jenis sayuran yang ingin Anda tanam.

Misalnya, tomat tumbuh subur di tanah dengan tingkat keseimbangan pH 6,0 – 6,8. Jika tanah Anda sangat asam (lebih rendah dari 6,0), hasil tes tanah Anda mungkin menyarankan untuk menambahkan kalsium karbonat atau dolomit ke tanah Anda.

Atau ambil labu sebagai contoh lain. Labu adalah tanaman lapar yang membutuhkan banyak nutrisi untuk diambil, jadi menambahkan kompos atau pupuk kandang ke tanah Anda sebelum menanam adalah suatu keharusan.

Itu berarti penting untuk menguji tanah Anda sebelum menanam.

Di Stoney Creek Farm, kami menguji tanah kami setiap musim semi sebelum mulai menanam dengan mengirimkan sampel tanah ke UT Ag Extension setempat.

Tes tanah standar memberikan informasi tentang tingkat fosfor dan kalium/kalium di tanah Anda. Laporan tersebut biasanya akan mencakup rekomendasi untuk meningkatkan kesuburan tanah; Anda juga dapat meminta rekomendasi yang berfokus pada solusi organik.

Pemupukan berlebihan

Pemupukan berlebihan

Itu selalu penting untuk menguji dan mengubah tanah Anda sebelum menanam.

Tetapi ada yang namanya pemupukan berlebihan pada tanah Anda.

Misalnya, jika Anda menyuburkan tanah secara berlebihan, tanaman tomat Anda akan menjadi kacang yang menghasilkan dedaunan—tetapi tidak cukup buah.

Seperti berjalan di atas tali, ini adalah tindakan penyeimbang.

Tetapi kabar baiknya adalah ketika Anda menguji tanah Anda, Anda akan menerima laporan dengan rekomendasi amandemen. Dengan mengikuti panduan ini, bersama dengan meneliti kebutuhan nutrisi setiap sayuran yang Anda rencanakan untuk ditanam, Anda akan memastikan bahwa Anda tidak membuat kesalahan dengan memupuk kebun Anda secara berlebihan.

Apakah Anda lebih suka membuat teh kompos sendiri, pupuk alami? Comfrey adalah ramuan hebat yang berfungsi sebagai salah satu pupuk organik TERBAIK. Di bawah ini, saya akan menunjukkan cara membuat teh kompos komprei sendiri.

Tidak memberi tanaman Anda cukup ruang

Tidak ada yang suka berada di lift yang penuh sesak.

Dan tanaman Anda juga tidak suka tanaman lain terlalu dekat untuk kenyamanan. Tanpa ruang yang cukup untuk aerasi, tanaman dapat menjadi rentan terhadap pertumbuhan jamur.

Misalnya, tomat suka lapang. Tomat membutuhkan kotak 24 inci ruang udara di sekitar mereka untuk mencegah jamur.

Pastikan untuk melakukan penelitian pada setiap tanaman sayuran yang akan Anda tanam untuk mengetahui jumlah ruang yang dibutuhkan di antara setiap tanaman.

Tidak cukup sinar matahari

Sebagian besar sayuran membutuhkan 6 – 8 jam sinar matahari langsung, dengan beberapa jenis produk yang membutuhkan lebih banyak kesenangan di bawah sinar matahari daripada yang lain.

Jadi tidak, tempat teduh di bawah pohon bukanlah tempat terbaik untuk tomat Anda.

Jika Anda tidak memiliki ruang yang memungkinkan, pertimbangkan untuk menanam produk Anda dalam wadah yang dapat dipindahkan dengan sinar matahari. Tentu, ini akan membutuhkan lebih banyak pekerjaan manual di pihak Anda, tetapi manfaat menikmati sayuran rumahan Anda sendiri tidak sia-sia.

Penyiraman berlebihan

Penyiraman berlebihan

Ini adalah kesalahan terbesar dari semuanya—menenggelamkan tanaman Anda. Banjir air adalah tempat impian sayuran Anda mati.

Jadi berapa banyak Anda harus menyirami tanaman Anda?

Kebun sayur Anda membutuhkan sekitar satu inci air per minggu, jadi jika tidak hujan setidaknya satu inci, Anda perlu menyirami tanaman Anda. Dengan menyimpan alat pengukur hujan di dekat kebun Anda, Anda dapat memantau curah hujan dan mengisi celah bila perlu.

Visual yang mudah untuk membantu Anda selama cuaca kering adalah ini: setiap tanaman saat berkembang membutuhkan sekitar satu liter (botol mason) penuh air yang didistribusikan selama seminggu. Ketika tanaman menjadi lebih besar, mereka mungkin membutuhkan lebih banyak air.

Ini tentu saja akan tergantung pada jenis sayuran yang Anda tanam dan iklim tempat Anda tinggal.

Bagaimana Menyimpan Sayuran Organik Anda

Bagaimana Menyimpan Sayuran Organik Anda

Setelah Anda memanen sayuran Anda, Anda mungkin tidak yakin apa yang harus Anda lakukan dengan sayuran tersebut. Bahkan keluarga besar pun akan kesulitan makan pasokan sayuran organik segar. Cara untuk menghindari pemborosan adalah dengan menyimpan sayuran Anda di rumah.

Memang benar bahwa beberapa sayuran lebih mudah disimpan daripada yang lain, tetapi sebagian besar sayuran organik dapat disimpan dan disimpan dengan berbagai cara.

Sebenarnya ada banyak cara untuk menyimpan hasil panen Anda jadi jangan frustrasi jika Anda merasa telah tumbuh lebih dari yang bisa Anda makan. Banyak toko kelontong menjual stoples dan perlengkapan yang diperlukan untuk membuat pengawet dan pengalengan sayuran beserta petunjuk tentang cara melakukannya. Toko yang sama menjual kain katun tipis yang bagus untuk meletakkan sayuran saat dikeringkan jika dikeringkan dengan udara.
Pengering makanan juga dapat digunakan untuk mengeringkan sayuran Anda bersama dengan oven Anda. Saat menggunakan oven untuk mengeringkan sayuran, atur ke pengaturan terendah, biasanya 140 derajat, dan perhatikan dengan cermat untuk memastikan sayuran mengering dan tidak dipanggang.

Selada

Selada

Setelah Anda memanen semua selada, Anda bisa mencucinya, membuang bagian tengahnya, dan menepuknya hingga kering dengan handuk. Setelah selesai simpan di dalam kantong plastik dan taruh di lemari es bagian crisping. Ini akan membantu selada Anda tetap segar hingga seminggu.

Karena lebih sulit untuk menyimpan sayuran dalam jangka waktu yang lama, Anda disarankan untuk memanen selada Anda dan mulai menggunakannya bahkan sebelum sudah mencapai pertumbuhan penuh. Ketika telah mencapai pertumbuhan penuh, gunakan apa yang Anda bisa, simpan apa yang dapat Anda gunakan, dan tawarkan sisanya kepada teman dan anggota keluarga. Mereka akan menghargai beberapa salad organik segar untuk digunakan dalam salad mereka atau untuk diletakkan di atas sandwich mereka.

Umbi-umbian

Sayuran umbi-umbian seringkali dapat disimpan lebih lama daripada sayuran lain yang Anda panen selama dipanen tepat waktu dan benar. Pastikan sayuran Anda tidak memar atau rusak selama panen. Jika sudah rusak buanglah karena pembusukan bisa menyebar jika Anda tidak hati-hati.

Banyak sayuran umbi-umbian seperti kentang, wortel, ubi jalar, dan lainnya dapat disimpan di tempat yang sejuk, gelap, dan kering seperti ruang bawah tanah atau dapur kecil. Sayuran akar lainnya (wortel) dapat dikeringkan dengan pengering makanan atau bahkan dalam oven dengan pengaturan panas yang sangat rendah. Beberapa sayuran seperti lobak bahkan dapat disimpan di lemari es, terutama jika akan segera digunakan.

Tomat

Tomat

Ada banyak cara untuk menyimpan tomat dan itu bagus karena tomat populer di banyak tukang kebun organik. Tomat dapat disimpan dengan baik di atas meja atau di ambang jendela jika masih agak hijau. Mereka juga bisa disimpan di lemari es.

Beberapa orang akan mengeringkan tomat untuk digunakan nanti dalam saus atau bahkan mengawetkannya. Tomat yang diawetkan baik pengawet manis dengan tomat matang atau pengawet acar dengan tomat hijau bisa menjadi suguhan musim dingin.

Bawang

Bawang akan disimpan dengan baik di tempat yang kering dan gelap. Selama bawang belum memar dan tidak menunjukkan tanda-tanda lembap, bawang dapat disimpan di dapur atau loteng untuk waktu yang lama.

Kacang dan Kacang Polong

Kacang dan Kacang Polong

Kacang dan kacang polong sering kali dapat dipanen sesuai kebutuhan di situs ioncasino.pro, tetapi setelah waktunya disimpan, ada beberapa metode yang dapat digunakan. Kacang polong dan buncis sama-sama bisa disimpan di dalam kantong di lemari es selama beberapa hari. Mereka juga bisa dikalengkan dengan peralatan yang tepat. Kacang juga bisa dikeringkan yang merupakan cara populer untuk menyimpannya. Setelah dikeringkan dan dikantongi, kacang bisa direndam dan dimasak.

Baca juga : Apakah Makanan Organik Dapat Menurunkan Resiko Kanker

Jagung

Jagung dapat disimpan di lemari es atau, setelah sekamnya dikeluarkan, dibekukan untuk waktu yang lama. Kernel juga bisa dikeringkan, disimpan, dan diberi krim di kemudian hari.

7 Langkah Membuat Taman Organic

7 Langkah Membuat Taman Organic

Ingin membuat taman permakultur? Tumbuh sesuai dengan prinsip permakultur membantu meminimalkan usaha Anda di kebun, sekaligus memaksimalkan panen. Mainkan Game demo habanero disaat waktu luang anda. Meskipun gagasan berkebun dalam citra alam tampak menarik, terkadang cara yang disarankan untuk melakukannya bisa sangat banyak. Kuncinya adalah mulai dari posisi Anda sekarang dan bekerja perlahan menuju tujuan Anda. Berikut tujuh langkah yang dapat Anda ambil di awal perjalanan untuk membantu Anda memulai jalan yang benar.

1. Desain Taman Anda

Setiap taman besar dimulai dengan sebuah rencana. Desain permakultur mencakup pertimbangan untuk sumber dan penggunaan air; elemen tanah yang ada, seperti ketinggian dan keteduhan; tanaman tahunan dan tahunan, ruang bermain dan berkumpul; dan pertumbuhan seiring waktu. Banyak perancang permakultur akan membuat rencana kertas tumpang tindih yang rinci untuk masing-masing elemen ini. Anda dapat menemukan kursus desain permakultur, buku dan video untuk memandu Anda. Bergabunglah (atau buat!) Grup permakultur lokal dan hadiri tur taman untuk melihat ide orang lain beraksi.

Atau, buat desain yang lebih kasual di kepala Anda atau dengan sketsa berdasarkan cara Anda mengenal Anda bekerja dan hidup. Tidak ada cara yang tepat untuk mendesain ruang permakultur dan desain Anda selalu dapat disesuaikan dengan pengalaman, tujuan, atau kebutuhan yang berubah.

2. Ciptakan Sistem Air

Air dapat membuat atau menghancurkan taman, dan taman permakultur melihat air sebagai sumber daya yang harus dipegang dan dikeringkan dengan hati-hati dengan cara yang berkelanjutan. Saat Anda merencanakan taman permakultur, pertimbangkan di mana genangan air dan menyapu properti Anda, serta area mana yang paling membutuhkan air. Jika ruangan Anda menampung air berlebih, galilah sengkedan — parit yang sangat miring, sering kali dilapisi kerikil — atau kolam untuk menampung air. Jika Anda kekurangan air, tangkap hujan dari atap dengan waduk atau tong untuk digunakan untuk menyiram dan mencuci yang tidak bisa diminum.

3. Bangun dan Siapkan Tempat Tidur

Prinsip permakultur membutuhkan terobosan dan membangun tempat tidur baru menggunakan metode yang paling tidak merusak dengan sedikit usaha. Untuk proyek halaman belakang, ini sering kali termasuk penanaman di tempat dan mulsa lembaran.

Penanaman di tempat adalah saat Anda membuang sebagian kecil atau setrip rumput, menggali lubang, dan menanam. Anda bisa menambahkan pupuk organik lepas lambat atau kompos ke dalam lubang. Anda mungkin juga ingin menanam mulsa jerami atau mulsa serpihan kayu di sekitar bagian atas untuk menahan air dan mencegah gulma. Penanaman di tempat sangat efektif untuk menambahkan pohon berakar gundul atau meningkatkan jumlah dan variasi bunga abadi di area padang rumput.

Lembar mulsa adalah metode untuk mengubah area yang lebih luas menjadi ruang yang dapat ditanami. Juga disebut berkebun lasagna, mulsa lembaran adalah bahan pelapis, seperti karton, daun, serpihan kayu dan / atau jerami, yang dijadikan kompos untuk membunuh rumput. Membangun tanah dengan cara ini meminimalkan usaha dan tidak mengganggu kesuburan tanah dan mikroba yang ada. Sangat ideal untuk menanam mulsa di area musim gugur untuk ditanam di musim semi berikutnya.

4. Sumber Tanaman Keras Anda

Upaya menanam lemon di Alaska tidak sejalan dengan prinsip permakultur karena usaha yang dibutuhkan sangat besar dibandingkan dengan hasil yang mungkin diperoleh. Alih-alih, teliti tanaman pangan tahunan apa yang tumbuh dengan baik di zona tanam Anda, atau lebih baik lagi, pertimbangkan tanaman asli apa yang menghasilkan makanan, bahan bakar, serat, atau obat yang Anda inginkan.

Terkadang Anda dapat menanam tanaman keras dari biji yang dibuat secara liar. Namun, lebih sering, Anda harus mencari sumber anakan atau transplantasi akar telanjang. Banyak distrik konservasi tanah dan air kabupaten mengadakan penjualan tanaman asli atau yang sesuai dengan zona di musim semi. Petani lokal dan klub taman mungkin memiliki gagasan tentang mencari sumber tanaman yang kurang umum, dan banyak pembibitan menjual secara online melalui pesanan pos.

Jika Anda punya pilihan, pilih pembibitan lokal sehingga tanaman akan paling sesuai dengan kondisi tanah dan cuaca Anda. Anda dapat sering bergabung dengan teman untuk membeli dalam jumlah besar dengan harga lebih murah.

5. Mulai Menanam

Akhirnya, berhentilah merencanakan dan mengumpulkan sumber daya dan berakar di tanah! Jika Anda mampu membelinya, tanam lebih padat dari yang Anda kira Anda butuhkan sehingga Anda nantinya dapat memilih tanaman yang paling sehat dan menyingkirkan yang lain untuk dijadikan kompos atau kayu bakar. Penanaman yang lebat juga membantu mencegah pertumbuhan gulma yang berlebihan.

Tanaman pendamping, seperti allium (seperti kucai dan bawang bombay) dan herba, diletakkan di bawah pohon buah-buahan dapat membantu mencegah penyakit dan menggali hama. Jika daerah Anda tidak memiliki penyerbuk, pastikan untuk menanam bunga yang menarik perhatian mereka. Banyak permaculturists membudidayakan tanaman pupuk hijau untuk membangun nutrisi dan pemeliharaan tanah sementara tanaman keras muda membangun diri mereka sendiri.

6. Tumpang sari Dengan Semusim

Taman permakultur Anda kemungkinan besar akan terlihat seperti ladang kayu jika Anda menanam pohon buah dan kacang-kacangan yang masih muda dan terjangkau. Untuk beberapa tahun pertama, mengisi ruangan dengan semusim adalah ide yang bagus. Bunga matahari adalah pengisi ruang yang indah dan perawatannya rendah, dan Anda dapat memilih varietas untuk bunga potong atau produksi benih. Beberapa orang melakukan tumpang sari dengan squash atau ubi jalar karena tanaman merambat tersebut minimal invasif ke sistem akar pohon dan penyebarannya mengurangi masalah gulma. Sayuran, bunga, dan sayuran tahunan dapat membantu membangun sistem permakultur yang terlihat lengkap dan menyediakan sumber pendapatan atau makanan.

7. Perhatikan dan Pertahankan

Nikmati taman baru Anda! Perhatikan satwa liar yang menikmati keanekaragaman bunga dan cabang. Panen dari tanaman yang tumbuh paling cepat dan paling sehat di tahun-tahun pertama. Beri tanaman keras baru banyak air dan penyiangan jika Anda bisa, sehingga tanaman tersebut tumbuh dengan baik. Dan jangan lupa, tidak masalah untuk menyesuaikan rencana Anda saat musim dan minat Anda berubah.

Berkebun Sayuran Organik Untuk Pemula

Berkebun Sayuran Organik Untuk Pemula

Saya punya beberapa tips yang sangat ingin saya bagikan tentang berkebun sayuran organik untuk pemula.

Saya akan menjabarkan 7 tip berkebun organik terpenting saya untuk memulai kebun sayur.

1. Matahari Penuh. Sinar matahari penuh berarti setidaknya 8 jam sehari.

Saya senang memiliki beberapa area yang hanya sebagian dari sinar matahari (4 hingga 8 jam) di mana saya dapat menyelipkan selada, sayuran hijau, dan herba tertentu, tetapi sebagian besar sayuran dan buah-buahan utama yang ingin saya tanam membutuhkan banyak cahaya dan panas. untuk berfotosintesis.

Ini adalah salah satu kiat berkebun sayur yang lebih umum yang akan Anda temukan, tetapi yang krusial.

2. Mulai dari Kecil.

100 kaki persegi per orang di rumah Anda sudah cukup untuk memulai. Bahkan 50 kaki persegi tidak apa-apa.

Banyak tukang kebun mulai terlalu besar dan akhirnya dibanjiri oleh gulma atau berbagai tugas berkebun, jadi tip berkebun sayur pemula yang penting adalah memulai dari yang kecil.

Anda bisa menanam banyak makanan dalam 100 kaki persegi jika Anda menanam dengan rapat. Daripada menanam 10 tanaman tomat, tanam 1 atau 2 tanaman tak tentu dan rawat mereka dengan baik, pancang. Anda bisa mendapatkan lusinan tomat dari 1 tanaman jika senang – bahkan bisa ratusan.

3. Tanah Yang Baik.

Dasar-dasar pembuatan tanah yang baik adalah memasukkan beberapa inci kompos berkualitas ke dalam beberapa inci teratas, mempertahankan lapisan jerami atau mulsa daun 2-4 inci (bukan mulsa kulit kayu), dan menyediakan air yang cukup.

Setelah itu, Anda bisa lebih mahir dengan pengujian tanah dan penerapan pupuk khusus dan inokulan mikroba berdasarkan itu.

4. Beli Tanaman.

Anda mungkin akhirnya ingin memulai tanaman Anda sendiri di dalam ruangan, tetapi membutuhkan usaha ekstra.

Jadi untuk berkebun sayur pemula, saya sarankan membeli sebagian besar tanaman Anda. Saya biasanya melihat mereka seharga $ 1- $ 3 per tanaman.

Kunjungi Website : https://www.blendedandonlinelearning.org/

5. Memupuk.

Butuh waktu bertahun-tahun untuk membangun tanah yang baik, jadi sementara itu, saat kami memulai kebun sayur, pupuk cair sangat bermanfaat.

2 favorit saya adalah air laut dan pupuk rumput laut. Mereka menyediakan nutrisi spektrum yang luas, bukan hanya N-P-K dari kebanyakan pupuk konvensional. Mereka digunakan sepanjang musim tanam, seringkali sebulan sekali.

6. Mikroba.

Saya mengambil salah satu pupuk di atas dan mencampurnya dengan inokulan mikroba seperti teh kompos atau mikroorganisme efektif, dan sumber gula seperti tetes tebu. Mikroba di tanah kita sama pentingnya dengan bahan organik dan nutrisi. Mereka tidak banyak membicarakan tentang pupuk, jadi ini adalah salah satu tips yang lebih unik tentang berkebun sayuran organik untuk pemula.

7. Air. Ya, itu membosankan, tapi saya selalu harus menyebutkannya.

Sirami area yang baru berbiji sesering mungkin – mungkin bahkan setiap hari – dan area yang baru ditanami mungkin setiap 2-4 hari. Pada akhir musim semi, sirami lebih jarang – mungkin sekali seminggu – tetapi lebih dalam untuk mendorong akar agar turun.

Apakah Makanan Organik Dapat Menurunkan Resiko Kanker

Apakah Makanan Organik Dapat Menurunkan Resiko Kanker

Makanan organik adalah salah satu topik nutrisi terpanas saat ini hasil pencarian cepat di Google dengan lebih dari 18 juta hasil dan hampir semua orang memiliki pendapat tentang itu. Sebuah survei baru-baru ini menemukan bahwa hampir setengah dari semua orang Amerika melaporkan memilih makanan organik jika memungkinkan.

Ada kekhawatiran bahwa pestisida yang digunakan pada makanan yang ditanam secara konvensional dapat menimbulkan risiko kanker, terutama bagi pekerja pertanian. Namun, tidak diketahui apakah makan makanan yang ditanam secara konvensional menimbulkan risiko kesehatan. Temuan dari studi baru yang diterbitkan minggu lalu di JAMA Internal Medicine menunjukkan bahwa makanan organik dapat menurunkan risiko kanker.

Studi ini dilakukan di Prancis sebagai bagian dari NutriNet-Santé, sebuah studi kohort prospektif berbasis web yang sedang berlangsung yang dimulai pada tahun 2009. NutriNet-Santé menyelidiki hubungan antara nutrisi dan kesehatan menggunakan kuesioner online untuk melacak pola diet, perilaku gaya hidup, dan riwayat kesehatan kelompok besar yang terdiri dari hampir 70.000 pria dan wanita. Para peserta menjawab pertanyaan tentang apa yang mereka makan, seberapa banyak mereka berolahraga, apakah mereka merokok, dan berbagai faktor demografis, seperti usia dan tingkat pendidikan mereka. Setahun sekali mereka juga mengisi kuesioner status kesehatan, di mana mereka melaporkan setiap kejadian kesehatan utama, termasuk diagnosis kanker.

Studi saat ini berlangsung selama tujuh tahun. Usia rata-rata peserta adalah 44 tahun, dan sekitar tiga perempatnya adalah perempuan. Dari hampir 70.000 peserta, 1.340 orang melaporkan diagnosis kanker selama periode 7 tahun. Laporan karsinoma sel basal, sejenis kanker kulit, tidak dimasukkan.

Untuk menentukan apakah ada hubungan antara asupan makanan organik peserta dan risiko kanker, para peneliti memisahkan peserta menjadi empat kelompok, berdasarkan seberapa sering mereka makan makanan organik, mulai dari “sebagian besar waktu” hingga “tidak pernah”. Kemudian mereka membandingkan tingkat kanker di antara empat kelompok.

Para peneliti menemukan bahwa peserta dalam kelompok yang makan makanan organik paling sering 75 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kanker, dibandingkan dengan kelompok yang tidak pernah memakannya. Saat mempertimbangkan jenis kanker individu, temuan terkuat untuk kanker payudara pascamenopause, limfoma non-Hodgkin, dan limfoma lainnya.

Kajian ini memiliki banyak kelebihan, seperti ukuran dan desainnya. Tetapi menafsirkan temuan tidak semudah kelihatannya. “Diet itu kompleks,” kata Nigel Brockton, PhD, direktur penelitian di AICR. “Orang yang melaporkan makan makanan organik lebih cenderung terlibat dalam perilaku gaya hidup sehat, seperti berolahraga atau tidak merokok, yang akan menurunkan risiko kanker mereka.” Misalnya, dalam studi ini, para peneliti menemukan bahwa orang yang paling sering makan makanan organik juga lebih cenderung makan makanan sehat secara keseluruhan yang kaya serat, kacang-kacangan, buah-buahan, dan sayuran makanan yang dikenal sebagai makanan pelawan kanker. Studi lain kebanyakan pemain judi online selalu menjaga keseimbangan vitamin beserta daging yang konsumsi agar tubuh tetap fit.

Jadi, apakah AICR merekomendasikan makan makanan organik untuk mengurangi risiko kanker? Tidak secepat itu.

Dan, meskipun temuan tersebut merupakan tambahan penting untuk literatur ilmiah, AICR tidak mendasarkan rekomendasinya pada hasil studi tunggal. Alih-alih, panel ahli kami menilai data dari ratusan studi yang dilakukan selama satu dekade dan mengumpulkan temuan tersebut menjadi satu laporan yang komprehensif. “Ketika kita melihat pengamatan atau asosiasi yang sangat konsisten dengan hal-hal seperti alkohol dan daging merah dan berat badan ketika banyak, banyak penelitian menunjukkan hal ini berulang kali, dalam populasi yang berbeda maka kita memiliki keyakinan yang jauh lebih besar,” kata Brockton.

Terakhir, menurut Brockton, penelitian ini tidak memberikan bukti langsung bahwa manfaat yang diusulkan dari makanan organik disebabkan oleh tingkat pestisida yang lebih rendah atau tidak ada. “Jika makanan organik benar-benar mengurangi risiko kanker, itu mungkin karena tingkat nutrisi bermanfaat yang lebih tinggi di dalam produk daripada pestisida di luar.”

Laporan Pakar Ketiga AICR, Diet, Nutrisi, Aktivitas Fisik, dan Kanker: Perspektif Global, yang dirilis awal tahun ini, menilai penelitian pencegahan kanker dalam dekade terakhir dan kaitan antara diet, nutrisi, aktivitas fisik, dan kanker. Meskipun sedikit bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa makan makanan organik menurunkan risiko kanker, banyak bukti menunjukkan pola makan dan faktor gaya hidup lain yang dapat mengurangi risiko, seperti menjaga berat badan yang sehat, tetap aktif, dan makan makanan yang mengandung banyak buah dan sayuran. Apakah diproduksi secara organik atau konvensional.

Studi ini memberikan titik awal untuk penelitian lebih lanjut tentang peran makanan organik dalam mengurangi risiko kanker. Diperlukan lebih banyak penelitian sebelum kami dapat membuat rekomendasi yang meyakinkan. Untuk ide hebat tentang cara menyiapkan makanan lezat yang dapat mengurangi risiko kanker Anda, lihat Resep Sehat AICR.

Studi NutriNet-Santé didukung oleh Kementerian Kesehatan Prancis, Institut Pengawasan Kesehatan Prancis, Institut Nasional untuk Pencegahan dan Pendidikan Kesehatan, Institut Nasional untuk Riset Kesehatan dan Medis, Institut Nasional untuk Riset Pertanian, National Conservatory of Arts and Crafts, dan Universitas Paris 13. Penulis utama studi ini didanai oleh hibah ANR-13-ALID-0001 dari Badan Riset Nasional Prancis.

Alasan Makanan Organik Sangat Mahal

Alasan Makanan Organik Sangat Mahal

Anda mungkin mengira makanan organik akan lebih murah daripada makanan konvensional karena produksinya terhindar dari biaya bahan kimia, pestisida sintetis, dan antibiotik. Namun produk organik biasanya berharga 20 persen hingga 100 persen lebih mahal daripada produk yang diproduksi secara konvensional.

Dalam perekonomian yang pulih secara lamban dari resesi, itu adalah harga yang tidak mampu dijangkau banyak orang Amerika, meskipun sebagian besar dari mereka lebih memilih untuk membeli organik. Jika Anda adalah bagian dari mayoritas itu, Anda mungkin bertanya-tanya ada apa di balik biaya itu. Berikut adalah 10 faktor teratas yang berkontribusi pada tingginya harga makanan organik:

1. Tidak ada bahan kimia = lebih banyak tenaga kerja

Petani konvensional menggunakan semua bahan kimia dan pestisida sintetis tersebut karena pada akhirnya mereka akan mengurangi biaya produksi dengan menyelesaikan pekerjaan lebih cepat dan lebih efisien. Tanpa mereka, petani organik harus mempekerjakan lebih banyak pekerja untuk tugas-tugas seperti menyiangi tangan, membersihkan air yang tercemar, dan memulihkan kontaminasi pestisida.

Yayasan Penelitian Pertanian Organik menjelaskannya dengan baik: “Label harga organik lebih mencerminkan biaya sebenarnya dari menanam makanan: mengganti bahan kimia dengan tenaga kerja dan manajemen intensif, yang biaya kesehatan dan lingkungannya ditanggung oleh masyarakat.”

2. Permintaan membanjiri pasokan

Penjualan eceran makanan organik naik dari $ 3,6 miliar pada tahun 1997 menjadi $ 21,1 miliar pada tahun 2008, menurut USDA, dan 58 persen orang Amerika mengklaim mereka lebih suka makan organik daripada makanan non-organik. Namun, lahan pertanian organik hanya menyumbang 0,9 persen dari total lahan pertanian di seluruh dunia, dan pertanian organik cenderung menghasilkan lebih sedikit daripada pertanian konvensional. Peternakan konvensional memiliki lahan pertanian dan pasokan untuk menekan biaya karena produsen mampu mengurangi biaya saat memproduksi produk dalam jumlah yang lebih besar.

3. Biaya pupuk yang lebih tinggi untuk tanaman organik

Lumpur limbah dan pupuk kimia mungkin bukan sesuatu yang Anda inginkan dalam makanan Anda, tetapi petani konvensional menggunakannya karena harganya tidak mahal dan murah untuk diangkut. Petani organik menghindari solusi murah ini untuk menjaga tanaman mereka tetap alami dan sebagai gantinya menggunakan kompos dan kotoran hewan, yang lebih mahal untuk dikirim.

4. Rotasi tanaman

Alih-alih menggunakan pembasmi gulma kimiawi, petani organik melakukan rotasi tanaman yang canggih untuk menjaga tanah mereka tetap sehat dan mencegah pertumbuhan gulma. Setelah memanen tanaman, seorang petani organik dapat menggunakan area itu untuk menanam “tanaman penutup”, yang menambahkan nitrogen ke tanah untuk memberi manfaat pada tanaman berikutnya.

Sebaliknya, petani konvensional dapat menggunakan setiap hektar untuk menanam tanaman yang paling menguntungkan. Karena rotasi tanaman mengurangi frekuensi petani organik dapat menanam tanaman yang menguntungkan, mereka tidak dapat memproduksi dalam jumlah yang lebih besar yang paling hemat biaya bagi petani konvensional.

5. Biaya penanganan pasca panen

Untuk menghindari kontaminasi silang, produk organik harus dipisahkan dari produk konvensional setelah dipanen. Tanaman konvensional dikirim dalam jumlah yang lebih besar karena pertanian konvensional mampu menghasilkan lebih banyak. Akan tetapi, tanaman organik ditangani dan dikirim dalam jumlah yang lebih kecil karena pertanian organik cenderung menghasilkan lebih sedikit, dan ini mengakibatkan biaya yang lebih tinggi. Selain itu, pertanian organik biasanya terletak lebih jauh dari kota-kota besar, sehingga meningkatkan biaya pengiriman.

Makanan Organic

6. Sertifikasi organik

Mendapatkan sertifikasi organik USDA bukanlah tugas yang mudah – atau murah -. Selain operasi pertanian biasa, fasilitas pertanian dan metode produksi harus memenuhi standar tertentu, yang mungkin memerlukan modifikasi fasilitas. Karyawan harus dipekerjakan untuk menjaga pencatatan harian yang ketat yang harus tersedia untuk pemeriksaan setiap saat. Dan pertanian organik harus membayar biaya inspeksi / sertifikasi tahunan, yang dimulai dari $ 400 hingga $ 2.000 setahun, tergantung pada agensi dan ukuran operasi.

7. Biaya untuk menutupi kerugian yang lebih tinggi

Petani konvensional menggunakan bahan kimia tertentu untuk mengurangi hilangnya hasil panen mereka. Misalnya, pestisida sintetis mengusir serangga dan antibiotik menjaga kesehatan ternak. Karena petani organik tidak menggunakannya, kerugian mereka lebih tinggi, yang membebani petani lebih banyak dan meningkatkan biaya bagi konsumen. Selain itu, tanpa semua bahan pengawet kimia yang ditambahkan ke makanan konvensional, makanan organik menghadapi waktu penyimpanan dan umur simpan yang lebih pendek.

8. Kondisi kehidupan ternak yang lebih baik

Standar yang lebih tinggi untuk kesejahteraan hewan juga berarti lebih banyak biaya untuk pertanian organik. Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, pakan organik untuk sapi dan ternak lain harganya dua kali lipat dari pakan konvensional.

9. Makanan organik tumbuh lebih lambat

Waktu adalah uang. Tidak hanya pertanian organik biasanya lebih kecil daripada pertanian konvensional, tetapi mereka juga, rata-rata, membutuhkan lebih banyak waktu untuk menghasilkan tanaman karena mereka tidak menggunakan bahan kimia dan hormon pertumbuhan yang digunakan oleh petani konvensional.

10. Subsidi

Subsidi pemerintah yang berorientasi produksi mengurangi biaya panen secara keseluruhan. Pada tahun 2008, menurut info  bahwa pengeluaran wajib untuk subsidi pertanian adalah $ 7,5 miliar sementara program untuk makanan organik dan lokal hanya menerima $ 15 juta, menurut Komite Alokasi DPR.

Manfaat Dari Buah Dan Sayuran Kebun Organik

Manfaat Dari Buah Dan Sayuran Kebun Organik

Nenek saya menanam sayurannya sendiri. Ketika saya masih kecil, kami akan memetik tomat dari kebun dan menambahkannya ke salad kami. Saya tidak menghargai manfaat dari menanam makanan Anda saat itu, tetapi sekarang setelah saya memikirkannya, saya MENYUKAINYA! Aroma, tekstur, dan rasa selalu segar, bersih, dan berair. Sekarang saya sudah lebih tua, saya juga menanam kebun sayur sendiri! Saya berbagi dengan Anda mengapa Anda membutuhkan kebun sayur hari ini.

Rasanya enak sekali!

Rasanya enak sekali
Tidak ada yang seperti tomat segar dari pokok anggur. Rasanya lebih enak daripada yang ada di toko, percayalah. Sayuran dipetik segar saat Anda siap, tidak perlu transportasi, tidak disimpan di rak selama berhari-hari. Jadi Anda bisa merasakan kesegaran dan kesegaran yang luar biasa itu.

Menghemat uang Anda

Menghemat uang Anda
Menumbuhkan makanan Anda sendiri dapat menghemat mulai dari $ 300 hingga $ 1000 setahun! Membeli organik di toko bisa sangat mahal. Dengan menghabiskan beberapa dolar untuk benih, Anda akan menghasilkan sayuran yang akan menghasilkan banyak sekali produk.

Ini bersih

Ini bersih
Dengan memilih berkebun organik, Anda memastikan bahwa tanaman Anda aman untuk Anda dan keluarga. Ditambah, sayuran organik memiliki lebih banyak nutrisi daripada makanan yang ditanam secara komersial karena tanah dipelihara dengan berkelanjutan. Dan tentu saja, rasanya lebih enak!

SANGAT BAIK untuk planet ini

SANGAT BAIK untuk planet ini
Memiliki kebun sayur sendiri membantu lingkungan dalam banyak hal. Jika Anda menanam makanan tanpa pestisida dan bahan kimia, Anda tidak berkontribusi pada polusi air dan udara yang tidak perlu. Anda juga akan mengurangi penggunaan bahan bakar fosil yang mengakibatkan polusi karena pengangkutan produk dari dan ke supermarket. Ini mungkin tampak seperti hal kecil tetapi tidak ada upaya yang terlalu kecil.

Itu bagus untuk ekonomi

Saat Anda membeli benih dari pusat kebun lokal, Anda mendukung ekonomi lokal Anda. Dan, dengan memilih untuk membeli secara lokal, kemungkinan besar Anda akan menemukan berbagai tanaman yang cocok di daerah Anda.

Itu bagus untuk anak-anak

Itu bagus untuk anak-anak
Mengekspos anak-anak Anda untuk berkebun dapat membantu mereka terhubung dengan alam sambil terikat dengan mereka.

Mengajari anak Anda tentang berkebun dapat mengubah hubungan mereka dengan makanan. Mempelajari dari mana makanan mereka berasal, bagaimana menanam dan merawatnya, bagaimana memanennya akan mengajari mereka bagaimana menjadi lebih bertanggung jawab dalam hal makanan. Informasi yang berguna kali ini kami ambil dari sumber situs agenmaxbet.net.

Anda bisa membagikannya

Memiliki taman berarti kemungkinan besar, Anda akan selalu memiliki lebih dari cukup untuk diri sendiri menyisakan banyak hal untuk dibagikan dengan teman dan tetangga bahkan dengan komunitas.

Itu latihan yang bagus

Saat Anda berkebun, Anda berkeringat. Baik Anda menggali, mengangkat, atau menyiangi, aktivitas ini melibatkan penggunaan kelompok otot yang berbeda. Plus, Anda bisa menikmati matahari.

Ini pereda stres

Kami tahu bahwa mengambil istirahat dari semua stres yang menghantui kita adalah hal yang sehat dan berkebun adalah jalan keluar yang baik bagi banyak orang. Dengan memfokuskan perhatian Anda pada penanaman, Anda meluangkan waktu untuk beralih dari hari ke hari untuk beberapa saat.

Itu baik untuk kesehatanmu

Sayuran membuat tubuh Anda bekerja secara efisien melindungi Anda dari penyakit kronis seperti penyakit jantung dan kanker. Saat Anda menanam sayuran sendiri, kemungkinan besar Anda akan memakannya.

Hasilkan dengan menjual produk Anda

Jika legal di komunitas Anda untuk mendirikan kios pinggir jalan dan menjual buah atau sayuran ekstra Anda, lanjutkan dan dapatkan uang tambahan. Anda bahkan dapat menjual produk Anda ke restoran lokal Anda.

Itu menyenangkan

Untuk tukang kebun lama, merawat taman memberikan kesenangan. Menyaksikan taman Anda mekar dengan hasil bumi yang indah memberikan rasa kepuasan. Anda bahkan bisa menjadikannya sebagai interaksi sosial dengan mengundang tetangga yang juga berkebun.