Author: Mallory

Kesalahan Umum Berkebun Sayuran Harus Dihindari

Kesalahan Umum Berkebun Sayuran Harus Dihindari

Hampir tiba—waktu favorit saya sepanjang tahun: pembukaan Taman U-Pick tahunan kami!

Setiap tahun, kami mengundang masyarakat bandar bola untuk datang bersenang-senang di pertanian, memetik hasil langsung dari kebun kami. Selalu menyenangkan menyaksikan keluarga terhubung kembali dengan alam dan siklus pertumbuhan makanan. Anak-anak menyukainya, orang dewasa menyukainya, dan kami menyukainya!

Kami telah menanam makanan sehat kami sendiri di Stoney Creek Farm selama lebih dari 15 tahun. Kami juga telah membantu ratusan orang menemukan pijakan mereka sendiri di taman, mulai dari kelas Berkebun 101 hingga petak sewa taman kami.

Berikut adalah kesalahan berkebun sayur paling umum yang pernah kami lihat — dan bagaimana Anda dapat menghindarinya.

Tidak menguji & mengubah tanah Anda

Sangat mudah untuk bersemangat tentang kebun baru Anda, mengolah tanah dan menanam transplantasi baru yang baru saja Anda ambil dari toko kebun setempat.

Tapi tunggu—belum waktunya menanam.

Tidak semua tanah secara alami kondusif untuk jenis sayuran yang ingin Anda tanam.

Misalnya, tomat tumbuh subur di tanah dengan tingkat keseimbangan pH 6,0 – 6,8. Jika tanah Anda sangat asam (lebih rendah dari 6,0), hasil tes tanah Anda mungkin menyarankan untuk menambahkan kalsium karbonat atau dolomit ke tanah Anda.

Atau ambil labu sebagai contoh lain. Labu adalah tanaman lapar yang membutuhkan banyak nutrisi untuk diambil, jadi menambahkan kompos atau pupuk kandang ke tanah Anda sebelum menanam adalah suatu keharusan.

Itu berarti penting untuk menguji tanah Anda sebelum menanam.

Di Stoney Creek Farm, kami menguji tanah kami setiap musim semi sebelum mulai menanam dengan mengirimkan sampel tanah ke UT Ag Extension setempat.

Tes tanah standar memberikan informasi tentang tingkat fosfor dan kalium/kalium di tanah Anda. Laporan tersebut biasanya akan mencakup rekomendasi untuk meningkatkan kesuburan tanah; Anda juga dapat meminta rekomendasi yang berfokus pada solusi organik.

Pemupukan berlebihan

Pemupukan berlebihan

Itu selalu penting untuk menguji dan mengubah tanah Anda sebelum menanam.

Tetapi ada yang namanya pemupukan berlebihan pada tanah Anda.

Misalnya, jika Anda menyuburkan tanah secara berlebihan, tanaman tomat Anda akan menjadi kacang yang menghasilkan dedaunan—tetapi tidak cukup buah.

Seperti berjalan di atas tali, ini adalah tindakan penyeimbang.

Tetapi kabar baiknya adalah ketika Anda menguji tanah Anda, Anda akan menerima laporan dengan rekomendasi amandemen. Dengan mengikuti panduan ini, bersama dengan meneliti kebutuhan nutrisi setiap sayuran yang Anda rencanakan untuk ditanam, Anda akan memastikan bahwa Anda tidak membuat kesalahan dengan memupuk kebun Anda secara berlebihan.

Apakah Anda lebih suka membuat teh kompos sendiri, pupuk alami? Comfrey adalah ramuan hebat yang berfungsi sebagai salah satu pupuk organik TERBAIK. Di bawah ini, saya akan menunjukkan cara membuat teh kompos komprei sendiri.

Tidak memberi tanaman Anda cukup ruang

Tidak ada yang suka berada di lift yang penuh sesak.

Dan tanaman Anda juga tidak suka tanaman lain terlalu dekat untuk kenyamanan. Tanpa ruang yang cukup untuk aerasi, tanaman dapat menjadi rentan terhadap pertumbuhan jamur.

Misalnya, tomat suka lapang. Tomat membutuhkan kotak 24 inci ruang udara di sekitar mereka untuk mencegah jamur.

Pastikan untuk melakukan penelitian pada setiap tanaman sayuran yang akan Anda tanam untuk mengetahui jumlah ruang yang dibutuhkan di antara setiap tanaman.

Tidak cukup sinar matahari

Sebagian besar sayuran membutuhkan 6 – 8 jam sinar matahari langsung, dengan beberapa jenis produk yang membutuhkan lebih banyak kesenangan di bawah sinar matahari daripada yang lain.

Jadi tidak, tempat teduh di bawah pohon bukanlah tempat terbaik untuk tomat Anda.

Jika Anda tidak memiliki ruang yang memungkinkan, pertimbangkan untuk menanam produk Anda dalam wadah yang dapat dipindahkan dengan sinar matahari. Tentu, ini akan membutuhkan lebih banyak pekerjaan manual di pihak Anda, tetapi manfaat menikmati sayuran rumahan Anda sendiri tidak sia-sia.

Penyiraman berlebihan

Penyiraman berlebihan

Ini adalah kesalahan terbesar dari semuanya—menenggelamkan tanaman Anda. Banjir air adalah tempat impian sayuran Anda mati.

Jadi berapa banyak Anda harus menyirami tanaman Anda?

Kebun sayur Anda membutuhkan sekitar satu inci air per minggu, jadi jika tidak hujan setidaknya satu inci, Anda perlu menyirami tanaman Anda. Dengan menyimpan alat pengukur hujan di dekat kebun Anda, Anda dapat memantau curah hujan dan mengisi celah bila perlu.

Visual yang mudah untuk membantu Anda selama cuaca kering adalah ini: setiap tanaman saat berkembang membutuhkan sekitar satu liter (botol mason) penuh air yang didistribusikan selama seminggu. Ketika tanaman menjadi lebih besar, mereka mungkin membutuhkan lebih banyak air.

Ini tentu saja akan tergantung pada jenis sayuran yang Anda tanam dan iklim tempat Anda tinggal.

Bagaimana Menyimpan Sayuran Organik Anda

Bagaimana Menyimpan Sayuran Organik Anda

Setelah Anda memanen sayuran Anda, Anda mungkin tidak yakin apa yang harus Anda lakukan dengan sayuran tersebut. Bahkan keluarga besar pun akan kesulitan makan pasokan sayuran organik segar. Cara untuk menghindari pemborosan adalah dengan menyimpan sayuran Anda di rumah.

Memang benar bahwa beberapa sayuran lebih mudah disimpan daripada yang lain, tetapi sebagian besar sayuran organik dapat disimpan dan disimpan dengan berbagai cara.

Sebenarnya ada banyak cara untuk menyimpan hasil panen Anda jadi jangan frustrasi jika Anda merasa telah tumbuh lebih dari yang bisa Anda makan. Banyak toko kelontong menjual stoples dan perlengkapan yang diperlukan untuk membuat pengawet dan pengalengan sayuran beserta petunjuk tentang cara melakukannya. Toko yang sama menjual kain katun tipis yang bagus untuk meletakkan sayuran saat dikeringkan jika dikeringkan dengan udara.
Pengering makanan juga dapat digunakan untuk mengeringkan sayuran Anda bersama dengan oven Anda. Saat menggunakan oven untuk mengeringkan sayuran, atur ke pengaturan terendah, biasanya 140 derajat, dan perhatikan dengan cermat untuk memastikan sayuran mengering dan tidak dipanggang.

Selada

Selada

Setelah Anda memanen semua selada, Anda bisa mencucinya, membuang bagian tengahnya, dan menepuknya hingga kering dengan handuk. Setelah selesai simpan di dalam kantong plastik dan taruh di lemari es bagian crisping. Ini akan membantu selada Anda tetap segar hingga seminggu.

Karena lebih sulit untuk menyimpan sayuran dalam jangka waktu yang lama, Anda disarankan untuk memanen selada Anda dan mulai menggunakannya bahkan sebelum sudah mencapai pertumbuhan penuh. Ketika telah mencapai pertumbuhan penuh, gunakan apa yang Anda bisa, simpan apa yang dapat Anda gunakan, dan tawarkan sisanya kepada teman dan anggota keluarga. Mereka akan menghargai beberapa salad organik segar untuk digunakan dalam salad mereka atau untuk diletakkan di atas sandwich mereka.

Umbi-umbian

Sayuran umbi-umbian seringkali dapat disimpan lebih lama daripada sayuran lain yang Anda panen selama dipanen tepat waktu dan benar. Pastikan sayuran Anda tidak memar atau rusak selama panen. Jika sudah rusak buanglah karena pembusukan bisa menyebar jika Anda tidak hati-hati.

Banyak sayuran umbi-umbian seperti kentang, wortel, ubi jalar, dan lainnya dapat disimpan di tempat yang sejuk, gelap, dan kering seperti ruang bawah tanah atau dapur kecil. Sayuran akar lainnya (wortel) dapat dikeringkan dengan pengering makanan atau bahkan dalam oven dengan pengaturan panas yang sangat rendah. Beberapa sayuran seperti lobak bahkan dapat disimpan di lemari es, terutama jika akan segera digunakan.

Tomat

Tomat

Ada banyak cara untuk menyimpan tomat dan itu bagus karena tomat populer di banyak tukang kebun organik. Tomat dapat disimpan dengan baik di atas meja atau di ambang jendela jika masih agak hijau. Mereka juga bisa disimpan di lemari es.

Beberapa orang akan mengeringkan tomat untuk digunakan nanti dalam saus atau bahkan mengawetkannya. Tomat yang diawetkan baik pengawet manis dengan tomat matang atau pengawet acar dengan tomat hijau bisa menjadi suguhan musim dingin.

Bawang

Bawang akan disimpan dengan baik di tempat yang kering dan gelap. Selama bawang belum memar dan tidak menunjukkan tanda-tanda lembap, bawang dapat disimpan di dapur atau loteng untuk waktu yang lama.

Kacang dan Kacang Polong

Kacang dan Kacang Polong

Kacang dan kacang polong sering kali dapat dipanen sesuai kebutuhan di situs ioncasino.pro, tetapi setelah waktunya disimpan, ada beberapa metode yang dapat digunakan. Kacang polong dan buncis sama-sama bisa disimpan di dalam kantong di lemari es selama beberapa hari. Mereka juga bisa dikalengkan dengan peralatan yang tepat. Kacang juga bisa dikeringkan yang merupakan cara populer untuk menyimpannya. Setelah dikeringkan dan dikantongi, kacang bisa direndam dan dimasak.

Baca juga : Apakah Makanan Organik Dapat Menurunkan Resiko Kanker

Jagung

Jagung dapat disimpan di lemari es atau, setelah sekamnya dikeluarkan, dibekukan untuk waktu yang lama. Kernel juga bisa dikeringkan, disimpan, dan diberi krim di kemudian hari.

7 Langkah Membuat Taman Organic

7 Langkah Membuat Taman Organic

Ingin membuat taman permakultur? Tumbuh sesuai dengan prinsip permakultur membantu meminimalkan usaha Anda di kebun, sekaligus memaksimalkan panen. Mainkan Game demo habanero disaat waktu luang anda. Meskipun gagasan berkebun dalam citra alam tampak menarik, terkadang cara yang disarankan untuk melakukannya bisa sangat banyak. Kuncinya adalah mulai dari posisi Anda sekarang dan bekerja perlahan menuju tujuan Anda. Berikut tujuh langkah yang dapat Anda ambil di awal perjalanan untuk membantu Anda memulai jalan yang benar.

1. Desain Taman Anda

Setiap taman besar dimulai dengan sebuah rencana. Desain permakultur mencakup pertimbangan untuk sumber dan penggunaan air; elemen tanah yang ada, seperti ketinggian dan keteduhan; tanaman tahunan dan tahunan, ruang bermain dan berkumpul; dan pertumbuhan seiring waktu. Banyak perancang permakultur akan membuat rencana kertas tumpang tindih yang rinci untuk masing-masing elemen ini. Anda dapat menemukan kursus desain permakultur, buku dan video untuk memandu Anda. Bergabunglah (atau buat!) Grup permakultur lokal dan hadiri tur taman untuk melihat ide orang lain beraksi.

Atau, buat desain yang lebih kasual di kepala Anda atau dengan sketsa berdasarkan cara Anda mengenal Anda bekerja dan hidup. Tidak ada cara yang tepat untuk mendesain ruang permakultur dan desain Anda selalu dapat disesuaikan dengan pengalaman, tujuan, atau kebutuhan yang berubah.

2. Ciptakan Sistem Air

Air dapat membuat atau menghancurkan taman, dan taman permakultur melihat air sebagai sumber daya yang harus dipegang dan dikeringkan dengan hati-hati dengan cara yang berkelanjutan. Saat Anda merencanakan taman permakultur, pertimbangkan di mana genangan air dan menyapu properti Anda, serta area mana yang paling membutuhkan air. Jika ruangan Anda menampung air berlebih, galilah sengkedan — parit yang sangat miring, sering kali dilapisi kerikil — atau kolam untuk menampung air. Jika Anda kekurangan air, tangkap hujan dari atap dengan waduk atau tong untuk digunakan untuk menyiram dan mencuci yang tidak bisa diminum.

3. Bangun dan Siapkan Tempat Tidur

Prinsip permakultur membutuhkan terobosan dan membangun tempat tidur baru menggunakan metode yang paling tidak merusak dengan sedikit usaha. Untuk proyek halaman belakang, ini sering kali termasuk penanaman di tempat dan mulsa lembaran.

Penanaman di tempat adalah saat Anda membuang sebagian kecil atau setrip rumput, menggali lubang, dan menanam. Anda bisa menambahkan pupuk organik lepas lambat atau kompos ke dalam lubang. Anda mungkin juga ingin menanam mulsa jerami atau mulsa serpihan kayu di sekitar bagian atas untuk menahan air dan mencegah gulma. Penanaman di tempat sangat efektif untuk menambahkan pohon berakar gundul atau meningkatkan jumlah dan variasi bunga abadi di area padang rumput.

Lembar mulsa adalah metode untuk mengubah area yang lebih luas menjadi ruang yang dapat ditanami. Juga disebut berkebun lasagna, mulsa lembaran adalah bahan pelapis, seperti karton, daun, serpihan kayu dan / atau jerami, yang dijadikan kompos untuk membunuh rumput. Membangun tanah dengan cara ini meminimalkan usaha dan tidak mengganggu kesuburan tanah dan mikroba yang ada. Sangat ideal untuk menanam mulsa di area musim gugur untuk ditanam di musim semi berikutnya.

4. Sumber Tanaman Keras Anda

Upaya menanam lemon di Alaska tidak sejalan dengan prinsip permakultur karena usaha yang dibutuhkan sangat besar dibandingkan dengan hasil yang mungkin diperoleh. Alih-alih, teliti tanaman pangan tahunan apa yang tumbuh dengan baik di zona tanam Anda, atau lebih baik lagi, pertimbangkan tanaman asli apa yang menghasilkan makanan, bahan bakar, serat, atau obat yang Anda inginkan.

Terkadang Anda dapat menanam tanaman keras dari biji yang dibuat secara liar. Namun, lebih sering, Anda harus mencari sumber anakan atau transplantasi akar telanjang. Banyak distrik konservasi tanah dan air kabupaten mengadakan penjualan tanaman asli atau yang sesuai dengan zona di musim semi. Petani lokal dan klub taman mungkin memiliki gagasan tentang mencari sumber tanaman yang kurang umum, dan banyak pembibitan menjual secara online melalui pesanan pos.

Jika Anda punya pilihan, pilih pembibitan lokal sehingga tanaman akan paling sesuai dengan kondisi tanah dan cuaca Anda. Anda dapat sering bergabung dengan teman untuk membeli dalam jumlah besar dengan harga lebih murah.

5. Mulai Menanam

Akhirnya, berhentilah merencanakan dan mengumpulkan sumber daya dan berakar di tanah! Jika Anda mampu membelinya, tanam lebih padat dari yang Anda kira Anda butuhkan sehingga Anda nantinya dapat memilih tanaman yang paling sehat dan menyingkirkan yang lain untuk dijadikan kompos atau kayu bakar. Penanaman yang lebat juga membantu mencegah pertumbuhan gulma yang berlebihan.

Tanaman pendamping, seperti allium (seperti kucai dan bawang bombay) dan herba, diletakkan di bawah pohon buah-buahan dapat membantu mencegah penyakit dan menggali hama. Jika daerah Anda tidak memiliki penyerbuk, pastikan untuk menanam bunga yang menarik perhatian mereka. Banyak permaculturists membudidayakan tanaman pupuk hijau untuk membangun nutrisi dan pemeliharaan tanah sementara tanaman keras muda membangun diri mereka sendiri.

6. Tumpang sari Dengan Semusim

Taman permakultur Anda kemungkinan besar akan terlihat seperti ladang kayu jika Anda menanam pohon buah dan kacang-kacangan yang masih muda dan terjangkau. Untuk beberapa tahun pertama, mengisi ruangan dengan semusim adalah ide yang bagus. Bunga matahari adalah pengisi ruang yang indah dan perawatannya rendah, dan Anda dapat memilih varietas untuk bunga potong atau produksi benih. Beberapa orang melakukan tumpang sari dengan squash atau ubi jalar karena tanaman merambat tersebut minimal invasif ke sistem akar pohon dan penyebarannya mengurangi masalah gulma. Sayuran, bunga, dan sayuran tahunan dapat membantu membangun sistem permakultur yang terlihat lengkap dan menyediakan sumber pendapatan atau makanan.

7. Perhatikan dan Pertahankan

Nikmati taman baru Anda! Perhatikan satwa liar yang menikmati keanekaragaman bunga dan cabang. Panen dari tanaman yang tumbuh paling cepat dan paling sehat di tahun-tahun pertama. Beri tanaman keras baru banyak air dan penyiangan jika Anda bisa, sehingga tanaman tersebut tumbuh dengan baik. Dan jangan lupa, tidak masalah untuk menyesuaikan rencana Anda saat musim dan minat Anda berubah.

Berkebun Sayuran Organik Untuk Pemula

Berkebun Sayuran Organik Untuk Pemula

Saya punya beberapa tips yang sangat ingin saya bagikan tentang berkebun sayuran organik untuk pemula.

Saya akan menjabarkan 7 tip berkebun organik terpenting saya untuk memulai kebun sayur.

1. Matahari Penuh. Sinar matahari penuh berarti setidaknya 8 jam sehari.

Saya senang memiliki beberapa area yang hanya sebagian dari sinar matahari (4 hingga 8 jam) di mana saya dapat menyelipkan selada, sayuran hijau, dan herba tertentu, tetapi sebagian besar sayuran dan buah-buahan utama yang ingin saya tanam membutuhkan banyak cahaya dan panas. untuk berfotosintesis.

Ini adalah salah satu kiat berkebun sayur yang lebih umum yang akan Anda temukan, tetapi yang krusial.

2. Mulai dari Kecil.

100 kaki persegi per orang di rumah Anda sudah cukup untuk memulai. Bahkan 50 kaki persegi tidak apa-apa.

Banyak tukang kebun mulai terlalu besar dan akhirnya dibanjiri oleh gulma atau berbagai tugas berkebun, jadi tip berkebun sayur pemula yang penting adalah memulai dari yang kecil.

Anda bisa menanam banyak makanan dalam 100 kaki persegi jika Anda menanam dengan rapat. Daripada menanam 10 tanaman tomat, tanam 1 atau 2 tanaman tak tentu dan rawat mereka dengan baik, pancang. Anda bisa mendapatkan lusinan tomat dari 1 tanaman jika senang – bahkan bisa ratusan.

3. Tanah Yang Baik.

Dasar-dasar pembuatan tanah yang baik adalah memasukkan beberapa inci kompos berkualitas ke dalam beberapa inci teratas, mempertahankan lapisan jerami atau mulsa daun 2-4 inci (bukan mulsa kulit kayu), dan menyediakan air yang cukup.

Setelah itu, Anda bisa lebih mahir dengan pengujian tanah dan penerapan pupuk khusus dan inokulan mikroba berdasarkan itu.

4. Beli Tanaman.

Anda mungkin akhirnya ingin memulai tanaman Anda sendiri di dalam ruangan, tetapi membutuhkan usaha ekstra.

Jadi untuk berkebun sayur pemula, saya sarankan membeli sebagian besar tanaman Anda. Saya biasanya melihat mereka seharga $ 1- $ 3 per tanaman.

Kunjungi Website : https://www.blendedandonlinelearning.org/

5. Memupuk.

Butuh waktu bertahun-tahun untuk membangun tanah yang baik, jadi sementara itu, saat kami memulai kebun sayur, pupuk cair sangat bermanfaat.

2 favorit saya adalah air laut dan pupuk rumput laut. Mereka menyediakan nutrisi spektrum yang luas, bukan hanya N-P-K dari kebanyakan pupuk konvensional. Mereka digunakan sepanjang musim tanam, seringkali sebulan sekali.

6. Mikroba.

Saya mengambil salah satu pupuk di atas dan mencampurnya dengan inokulan mikroba seperti teh kompos atau mikroorganisme efektif, dan sumber gula seperti tetes tebu. Mikroba di tanah kita sama pentingnya dengan bahan organik dan nutrisi. Mereka tidak banyak membicarakan tentang pupuk, jadi ini adalah salah satu tips yang lebih unik tentang berkebun sayuran organik untuk pemula.

7. Air. Ya, itu membosankan, tapi saya selalu harus menyebutkannya.

Sirami area yang baru berbiji sesering mungkin – mungkin bahkan setiap hari – dan area yang baru ditanami mungkin setiap 2-4 hari. Pada akhir musim semi, sirami lebih jarang – mungkin sekali seminggu – tetapi lebih dalam untuk mendorong akar agar turun.

Apakah Makanan Organik Dapat Menurunkan Resiko Kanker

Apakah Makanan Organik Dapat Menurunkan Resiko Kanker

Makanan organik adalah salah satu topik nutrisi terpanas saat ini hasil pencarian cepat di Google dengan lebih dari 18 juta hasil dan hampir semua orang memiliki pendapat tentang itu. Sebuah survei baru-baru ini menemukan bahwa hampir setengah dari semua orang Amerika melaporkan memilih makanan organik jika memungkinkan.

Ada kekhawatiran bahwa pestisida yang digunakan pada makanan yang ditanam secara konvensional dapat menimbulkan risiko kanker, terutama bagi pekerja pertanian. Namun, tidak diketahui apakah makan makanan yang ditanam secara konvensional menimbulkan risiko kesehatan. Temuan dari studi baru yang diterbitkan minggu lalu di JAMA Internal Medicine menunjukkan bahwa makanan organik dapat menurunkan risiko kanker.

Studi ini dilakukan di Prancis sebagai bagian dari NutriNet-Santé, sebuah studi kohort prospektif berbasis web yang sedang berlangsung yang dimulai pada tahun 2009. NutriNet-Santé menyelidiki hubungan antara nutrisi dan kesehatan menggunakan kuesioner online untuk melacak pola diet, perilaku gaya hidup, dan riwayat kesehatan kelompok besar yang terdiri dari hampir 70.000 pria dan wanita. Para peserta menjawab pertanyaan tentang apa yang mereka makan, seberapa banyak mereka berolahraga, apakah mereka merokok, dan berbagai faktor demografis, seperti usia dan tingkat pendidikan mereka. Setahun sekali mereka juga mengisi kuesioner status kesehatan, di mana mereka melaporkan setiap kejadian kesehatan utama, termasuk diagnosis kanker.

Studi saat ini berlangsung selama tujuh tahun. Usia rata-rata peserta adalah 44 tahun, dan sekitar tiga perempatnya adalah perempuan. Dari hampir 70.000 peserta, 1.340 orang melaporkan diagnosis kanker selama periode 7 tahun. Laporan karsinoma sel basal, sejenis kanker kulit, tidak dimasukkan.

Untuk menentukan apakah ada hubungan antara asupan makanan organik peserta dan risiko kanker, para peneliti memisahkan peserta menjadi empat kelompok, berdasarkan seberapa sering mereka makan makanan organik, mulai dari “sebagian besar waktu” hingga “tidak pernah”. Kemudian mereka membandingkan tingkat kanker di antara empat kelompok.

Para peneliti menemukan bahwa peserta dalam kelompok yang makan makanan organik paling sering 75 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kanker, dibandingkan dengan kelompok yang tidak pernah memakannya. Saat mempertimbangkan jenis kanker individu, temuan terkuat untuk kanker payudara pascamenopause, limfoma non-Hodgkin, dan limfoma lainnya.

Kajian ini memiliki banyak kelebihan, seperti ukuran dan desainnya. Tetapi menafsirkan temuan tidak semudah kelihatannya. “Diet itu kompleks,” kata Nigel Brockton, PhD, direktur penelitian di AICR. “Orang yang melaporkan makan makanan organik lebih cenderung terlibat dalam perilaku gaya hidup sehat, seperti berolahraga atau tidak merokok, yang akan menurunkan risiko kanker mereka.” Misalnya, dalam studi ini, para peneliti menemukan bahwa orang yang paling sering makan makanan organik juga lebih cenderung makan makanan sehat secara keseluruhan yang kaya serat, kacang-kacangan, buah-buahan, dan sayuran makanan yang dikenal sebagai makanan pelawan kanker. Studi lain kebanyakan pemain judi online selalu menjaga keseimbangan vitamin beserta daging yang konsumsi agar tubuh tetap fit.

Jadi, apakah AICR merekomendasikan makan makanan organik untuk mengurangi risiko kanker? Tidak secepat itu.

Dan, meskipun temuan tersebut merupakan tambahan penting untuk literatur ilmiah, AICR tidak mendasarkan rekomendasinya pada hasil studi tunggal. Alih-alih, panel ahli kami menilai data dari ratusan studi yang dilakukan selama satu dekade dan mengumpulkan temuan tersebut menjadi satu laporan yang komprehensif. “Ketika kita melihat pengamatan atau asosiasi yang sangat konsisten dengan hal-hal seperti alkohol dan daging merah dan berat badan ketika banyak, banyak penelitian menunjukkan hal ini berulang kali, dalam populasi yang berbeda maka kita memiliki keyakinan yang jauh lebih besar,” kata Brockton.

Terakhir, menurut Brockton, penelitian ini tidak memberikan bukti langsung bahwa manfaat yang diusulkan dari makanan organik disebabkan oleh tingkat pestisida yang lebih rendah atau tidak ada. “Jika makanan organik benar-benar mengurangi risiko kanker, itu mungkin karena tingkat nutrisi bermanfaat yang lebih tinggi di dalam produk daripada pestisida di luar.”

Laporan Pakar Ketiga AICR, Diet, Nutrisi, Aktivitas Fisik, dan Kanker: Perspektif Global, yang dirilis awal tahun ini, menilai penelitian pencegahan kanker dalam dekade terakhir dan kaitan antara diet, nutrisi, aktivitas fisik, dan kanker. Meskipun sedikit bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa makan makanan organik menurunkan risiko kanker, banyak bukti menunjukkan pola makan dan faktor gaya hidup lain yang dapat mengurangi risiko, seperti menjaga berat badan yang sehat, tetap aktif, dan makan makanan yang mengandung banyak buah dan sayuran. Apakah diproduksi secara organik atau konvensional.

Studi ini memberikan titik awal untuk penelitian lebih lanjut tentang peran makanan organik dalam mengurangi risiko kanker. Diperlukan lebih banyak penelitian sebelum kami dapat membuat rekomendasi yang meyakinkan. Untuk ide hebat tentang cara menyiapkan makanan lezat yang dapat mengurangi risiko kanker Anda, lihat Resep Sehat AICR.

Studi NutriNet-Santé didukung oleh Kementerian Kesehatan Prancis, Institut Pengawasan Kesehatan Prancis, Institut Nasional untuk Pencegahan dan Pendidikan Kesehatan, Institut Nasional untuk Riset Kesehatan dan Medis, Institut Nasional untuk Riset Pertanian, National Conservatory of Arts and Crafts, dan Universitas Paris 13. Penulis utama studi ini didanai oleh hibah ANR-13-ALID-0001 dari Badan Riset Nasional Prancis.

Alasan Makanan Organik Sangat Mahal

Alasan Makanan Organik Sangat Mahal

Anda mungkin mengira makanan organik akan lebih murah daripada makanan konvensional karena produksinya terhindar dari biaya bahan kimia, pestisida sintetis, dan antibiotik. Namun produk organik biasanya berharga 20 persen hingga 100 persen lebih mahal daripada produk yang diproduksi secara konvensional.

Dalam perekonomian yang pulih secara lamban dari resesi, itu adalah harga yang tidak mampu dijangkau banyak orang Amerika, meskipun sebagian besar dari mereka lebih memilih untuk membeli organik. Jika Anda adalah bagian dari mayoritas itu, Anda mungkin bertanya-tanya ada apa di balik biaya itu. Berikut adalah 10 faktor teratas yang berkontribusi pada tingginya harga makanan organik:

1. Tidak ada bahan kimia = lebih banyak tenaga kerja

Petani konvensional menggunakan semua bahan kimia dan pestisida sintetis tersebut karena pada akhirnya mereka akan mengurangi biaya produksi dengan menyelesaikan pekerjaan lebih cepat dan lebih efisien. Tanpa mereka, petani organik harus mempekerjakan lebih banyak pekerja untuk tugas-tugas seperti menyiangi tangan, membersihkan air yang tercemar, dan memulihkan kontaminasi pestisida.

Yayasan Penelitian Pertanian Organik menjelaskannya dengan baik: “Label harga organik lebih mencerminkan biaya sebenarnya dari menanam makanan: mengganti bahan kimia dengan tenaga kerja dan manajemen intensif, yang biaya kesehatan dan lingkungannya ditanggung oleh masyarakat.”

2. Permintaan membanjiri pasokan

Penjualan eceran makanan organik naik dari $ 3,6 miliar pada tahun 1997 menjadi $ 21,1 miliar pada tahun 2008, menurut USDA, dan 58 persen orang Amerika mengklaim mereka lebih suka makan organik daripada makanan non-organik. Namun, lahan pertanian organik hanya menyumbang 0,9 persen dari total lahan pertanian di seluruh dunia, dan pertanian organik cenderung menghasilkan lebih sedikit daripada pertanian konvensional. Peternakan konvensional memiliki lahan pertanian dan pasokan untuk menekan biaya karena produsen mampu mengurangi biaya saat memproduksi produk dalam jumlah yang lebih besar.

3. Biaya pupuk yang lebih tinggi untuk tanaman organik

Lumpur limbah dan pupuk kimia mungkin bukan sesuatu yang Anda inginkan dalam makanan Anda, tetapi petani konvensional menggunakannya karena harganya tidak mahal dan murah untuk diangkut. Petani organik menghindari solusi murah ini untuk menjaga tanaman mereka tetap alami dan sebagai gantinya menggunakan kompos dan kotoran hewan, yang lebih mahal untuk dikirim.

4. Rotasi tanaman

Alih-alih menggunakan pembasmi gulma kimiawi, petani organik melakukan rotasi tanaman yang canggih untuk menjaga tanah mereka tetap sehat dan mencegah pertumbuhan gulma. Setelah memanen tanaman, seorang petani organik dapat menggunakan area itu untuk menanam “tanaman penutup”, yang menambahkan nitrogen ke tanah untuk memberi manfaat pada tanaman berikutnya.

Sebaliknya, petani konvensional dapat menggunakan setiap hektar untuk menanam tanaman yang paling menguntungkan. Karena rotasi tanaman mengurangi frekuensi petani organik dapat menanam tanaman yang menguntungkan, mereka tidak dapat memproduksi dalam jumlah yang lebih besar yang paling hemat biaya bagi petani konvensional.

5. Biaya penanganan pasca panen

Untuk menghindari kontaminasi silang, produk organik harus dipisahkan dari produk konvensional setelah dipanen. Tanaman konvensional dikirim dalam jumlah yang lebih besar karena pertanian konvensional mampu menghasilkan lebih banyak. Akan tetapi, tanaman organik ditangani dan dikirim dalam jumlah yang lebih kecil karena pertanian organik cenderung menghasilkan lebih sedikit, dan ini mengakibatkan biaya yang lebih tinggi. Selain itu, pertanian organik biasanya terletak lebih jauh dari kota-kota besar, sehingga meningkatkan biaya pengiriman.

Makanan Organic

6. Sertifikasi organik

Mendapatkan sertifikasi organik USDA bukanlah tugas yang mudah – atau murah -. Selain operasi pertanian biasa, fasilitas pertanian dan metode produksi harus memenuhi standar tertentu, yang mungkin memerlukan modifikasi fasilitas. Karyawan harus dipekerjakan untuk menjaga pencatatan harian yang ketat yang harus tersedia untuk pemeriksaan setiap saat. Dan pertanian organik harus membayar biaya inspeksi / sertifikasi tahunan, yang dimulai dari $ 400 hingga $ 2.000 setahun, tergantung pada agensi dan ukuran operasi.

7. Biaya untuk menutupi kerugian yang lebih tinggi

Petani konvensional menggunakan bahan kimia tertentu untuk mengurangi hilangnya hasil panen mereka. Misalnya, pestisida sintetis mengusir serangga dan antibiotik menjaga kesehatan ternak. Karena petani organik tidak menggunakannya, kerugian mereka lebih tinggi, yang membebani petani lebih banyak dan meningkatkan biaya bagi konsumen. Selain itu, tanpa semua bahan pengawet kimia yang ditambahkan ke makanan konvensional, makanan organik menghadapi waktu penyimpanan dan umur simpan yang lebih pendek.

8. Kondisi kehidupan ternak yang lebih baik

Standar yang lebih tinggi untuk kesejahteraan hewan juga berarti lebih banyak biaya untuk pertanian organik. Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, pakan organik untuk sapi dan ternak lain harganya dua kali lipat dari pakan konvensional.

9. Makanan organik tumbuh lebih lambat

Waktu adalah uang. Tidak hanya pertanian organik biasanya lebih kecil daripada pertanian konvensional, tetapi mereka juga, rata-rata, membutuhkan lebih banyak waktu untuk menghasilkan tanaman karena mereka tidak menggunakan bahan kimia dan hormon pertumbuhan yang digunakan oleh petani konvensional.

10. Subsidi

Subsidi pemerintah yang berorientasi produksi mengurangi biaya panen secara keseluruhan. Pada tahun 2008, menurut info  bahwa pengeluaran wajib untuk subsidi pertanian adalah $ 7,5 miliar sementara program untuk makanan organik dan lokal hanya menerima $ 15 juta, menurut Komite Alokasi DPR.

Manfaat Dari Buah Dan Sayuran Kebun Organik

Manfaat Dari Buah Dan Sayuran Kebun Organik

Nenek saya menanam sayurannya sendiri. Ketika saya masih kecil, kami akan memetik tomat dari kebun dan menambahkannya ke salad kami. Saya tidak menghargai manfaat dari menanam makanan Anda saat itu, tetapi sekarang setelah saya memikirkannya, saya MENYUKAINYA! Aroma, tekstur, dan rasa selalu segar, bersih, dan berair. Sekarang saya sudah lebih tua, saya juga menanam kebun sayur sendiri! Saya berbagi dengan Anda mengapa Anda membutuhkan kebun sayur hari ini.

Rasanya enak sekali!

Rasanya enak sekali
Tidak ada yang seperti tomat segar dari pokok anggur. Rasanya lebih enak daripada yang ada di toko, percayalah. Sayuran dipetik segar saat Anda siap, tidak perlu transportasi, tidak disimpan di rak selama berhari-hari. Jadi Anda bisa merasakan kesegaran dan kesegaran yang luar biasa itu.

Menghemat uang Anda

Menghemat uang Anda
Menumbuhkan makanan Anda sendiri dapat menghemat mulai dari $ 300 hingga $ 1000 setahun! Membeli organik di toko bisa sangat mahal. Dengan menghabiskan beberapa dolar untuk benih, Anda akan menghasilkan sayuran yang akan menghasilkan banyak sekali produk.

Ini bersih

Ini bersih
Dengan memilih berkebun organik, Anda memastikan bahwa tanaman Anda aman untuk Anda dan keluarga. Ditambah, sayuran organik memiliki lebih banyak nutrisi daripada makanan yang ditanam secara komersial karena tanah dipelihara dengan berkelanjutan. Dan tentu saja, rasanya lebih enak!

SANGAT BAIK untuk planet ini

SANGAT BAIK untuk planet ini
Memiliki kebun sayur sendiri membantu lingkungan dalam banyak hal. Jika Anda menanam makanan tanpa pestisida dan bahan kimia, Anda tidak berkontribusi pada polusi air dan udara yang tidak perlu. Anda juga akan mengurangi penggunaan bahan bakar fosil yang mengakibatkan polusi karena pengangkutan produk dari dan ke supermarket. Ini mungkin tampak seperti hal kecil tetapi tidak ada upaya yang terlalu kecil.

Itu bagus untuk ekonomi

Saat Anda membeli benih dari pusat kebun lokal, Anda mendukung ekonomi lokal Anda. Dan, dengan memilih untuk membeli secara lokal, kemungkinan besar Anda akan menemukan berbagai tanaman yang cocok di daerah Anda.

Itu bagus untuk anak-anak

Itu bagus untuk anak-anak
Mengekspos anak-anak Anda untuk berkebun dapat membantu mereka terhubung dengan alam sambil terikat dengan mereka.

Mengajari anak Anda tentang berkebun dapat mengubah hubungan mereka dengan makanan. Mempelajari dari mana makanan mereka berasal, bagaimana menanam dan merawatnya, bagaimana memanennya akan mengajari mereka bagaimana menjadi lebih bertanggung jawab dalam hal makanan. Informasi yang berguna kali ini kami ambil dari sumber situs agenmaxbet.net.

Anda bisa membagikannya

Memiliki taman berarti kemungkinan besar, Anda akan selalu memiliki lebih dari cukup untuk diri sendiri menyisakan banyak hal untuk dibagikan dengan teman dan tetangga bahkan dengan komunitas.

Itu latihan yang bagus

Saat Anda berkebun, Anda berkeringat. Baik Anda menggali, mengangkat, atau menyiangi, aktivitas ini melibatkan penggunaan kelompok otot yang berbeda. Plus, Anda bisa menikmati matahari.

Ini pereda stres

Kami tahu bahwa mengambil istirahat dari semua stres yang menghantui kita adalah hal yang sehat dan berkebun adalah jalan keluar yang baik bagi banyak orang. Dengan memfokuskan perhatian Anda pada penanaman, Anda meluangkan waktu untuk beralih dari hari ke hari untuk beberapa saat.

Itu baik untuk kesehatanmu

Sayuran membuat tubuh Anda bekerja secara efisien melindungi Anda dari penyakit kronis seperti penyakit jantung dan kanker. Saat Anda menanam sayuran sendiri, kemungkinan besar Anda akan memakannya.

Hasilkan dengan menjual produk Anda

Jika legal di komunitas Anda untuk mendirikan kios pinggir jalan dan menjual buah atau sayuran ekstra Anda, lanjutkan dan dapatkan uang tambahan. Anda bahkan dapat menjual produk Anda ke restoran lokal Anda.

Itu menyenangkan

Untuk tukang kebun lama, merawat taman memberikan kesenangan. Menyaksikan taman Anda mekar dengan hasil bumi yang indah memberikan rasa kepuasan. Anda bahkan bisa menjadikannya sebagai interaksi sosial dengan mengundang tetangga yang juga berkebun.

7 Buah & Sayuran Organik Yang Perlu Anda Makan

7 Buah & Sayuran Organik Yang Perlu Anda Makan

Kita semua tahu bahwa kita perlu makan organik tetapi ada beberapa alasan mengapa kita tidak melakukannya.

Salah satu yang utama adalah biaya dan bagi beberapa orang tidak dapat diakses.

Memilih organik berarti kami memilih item yang bebas dari pestisida dan bahan kimia berbahaya yang telah dikaitkan dengan kanker dan gangguan hormonal.

Meskipun banyak dari kita mungkin tidak dapat makan organik sepanjang waktu, Kelompok Kerja Lingkungan mengeluarkan daftar yang menyoroti berbagai jenis produk dengan konsentrasi pestisida tertinggi.

Hal ini memungkinkan kami, sebagai pembeli, untuk membuat keputusan selektif dan terinformasi untuk menjadi organik saat kami membutuhkannya.

Anda bisa melihat daftar dirty dozen / lusin kotor terlengkap dari seluruh jenis sayuran dan buah konvensional melalui tautan www.mabosway.win/casino.

Berikut 7 Jenis Buah & Sayuran Organik Yang Perlu Anda Makan :

Berikut 7 Jenis Buah & Sayuran Organik Yang Perlu Anda Makan :

1. Apel

Mereka mengatakan satu apel sehari menjauhkan dokter … yah, mungkin tidak jika itu apel konvensional.

Apel adalah nomor satu dalam daftar “Lusin Kotor” Kelompok Kerja Lingkungan, yang berarti apel adalah yang paling banyak disemprot dengan pestisida.

Menurut analisis, 99 persen sampel apel, setelah dicuci, terbukti positif mengandung setidaknya satu residu pestisida.

Pestisida yang disemprotkan pada apel, seperti Syngenta’s Paraquat telah dikaitkan dengan pengembangan penyakit Parkinson dan dilarang di UE.

Pestisida lain seperti Chlorpyrifos dapat merusak sistem saraf.

Apel organik tidak akan menghabiskan banyak uang, jadi sebaiknya Anda beralih ke organik sesegera mungkin.

2. Stroberi

Stroberi adalah buah yang disukai karena sangat lembut dan lembut, sering kali rentan terhadap serangan jamur.

Untuk alasan ini, petani biasanya menyemprotkan fungisida pada tanaman tersebut.

Empat puluh lima residu pestisida lainnya juga ditemukan pada stroberi dan beberapa telah diteliti bersifat karsinogenik, mengganggu hormon, neurotoksik dan racun bagi lebah madu.

Stroberi adalah salah satu buah paling menyegarkan di musim panas dan stroberi organik juga bisa sangat mahal.

Jika Anda tidak dapat menemukan stroberi organik segar, carilah stroberi beku organik yang lebih murah.

3. Seledri

Banyak orang berpikir bahwa seledri tidak memiliki banyak manfaat di departemen nutrisi, tetapi seledri memiliki kandungan yang sangat kuat, dan itu adalah superstar fitonutrien.

Seledri masuk ke daftar Dirty Dozen karena mengandung 64 residu pestisida, 27 di antaranya adalah pengganggu hormon.

Memilih seledri organik jelas merupakan ide yang bagus dan harganya relatif murah.

4. Tomat Ceri

Tomat seukuran gigitan ini adalah sumber likopen yang sangat baik, yang dikenal dapat melindungi dari osteoporosis dan kanker prostat.

Tomat ceri adalah item lain yang ditemukan dalam daftar Dirty Dozen karena memiliki 69 residu pestisida yang berbeda.

Mayoritas pestisida tersebut diduga sebagai pengganggu hormon, neurotoksin, dan racun bagi kesehatan reproduksi.

Menurut Kelompok Kerja Lingkungan, satu tomat ceri mengandung 13 jenis pestisida berbeda.

5. Mentimun

Mentimun adalah salah satu buah yang paling banyak dimakan (ya, buah-buahan!).

Menurut Program Data Pestisida USDA, ketimun mengandung 86 jenis pestisida berbeda.

Banyak dari pestisida ini dikenal sebagai karsinogen dan banyak di antaranya juga sangat berbahaya bagi lingkungan.

Ketimun konvensional juga dilapisi dengan lilin sintetis untuk melindungi buah selama pengiriman.

Lilin terbuat dari kontaminan kimiawi jadi jika Anda memilih mentimun non-organik, ingatlah untuk menghilangkan kulitnya.

Untuk menghindari residu pestisida dan lilin sintetis sepenuhnya, lakukan organik.

6. Kentang Putih

Kentang putih adalah makanan pokok di banyak rumah tangga Amerika Utara – banyak dari kita tumbuh dengan makan malam daging dan kentang klasik.

Kentang putih sering diejek karena sangat bertepung dan kurang nutrisi. Namun, mereka mengandung cukup banyak serat.

Umbi-umbian ini juga masuk dalam daftar Dirty Dozen; Ini karena mengandung 35 residu pestisida yang banyak di antaranya diduga sebagai pengganggu hormon.

Menurut Kelompok Kerja Lingkungan, rata-rata kentang mengandung lebih banyak pestisida menurut beratnya daripada barang produksi lainnya.

Ini tidak boleh salah dengan ubi, yang sebenarnya ada dalam daftar “Lima Belas Bersih”.

Daftar ini terdiri dari lima belas buah dan sayuran dengan konsentrasi pestisida terendah.

7. Bayam

Bayam adalah sayuran berdaun hijau serba guna yang merupakan salah satu sayuran tersehat yang mengandung vitamin A, vitamin K dan zat besi.

Namun, itu juga sangat tersemprot. Itu mendarat di nomor tujuh di daftar Dirty Dozen, yang berarti tidak mengandung banyak pestisida seperti produk yang lebih tinggi di daftar, tetapi masih memiliki residu pestisida yang berbahaya.

Bayam mengandung 54 residu pestisida dan banyak di antaranya bersifat neurotoksik dan beracun bagi lebah madu.

Pestisida permetrin, yang digunakan pada bayam, adalah pengusir serangga dan terbukti bersifat karsinogenik, mengganggu hormon, dan beracun bagi lebah madu.

Baca juga 6 Alasan Anda Harus Makan Sayur Organik.

6 Alasan Anda Harus Makan Sayur Organik

6 Alasan Anda Harus Makan Sayur OrganikKata “organik” telah dikaitkan dengan menjadi “lebih baik,” terutama untuk makanan tertentu seperti stroberi dan bayam, tetapi apa artinya itu? Mengapa makan organik adalah pilihan yang lebih cerdas untuk lingkungan dan kesehatan kita? Di sini, enam alasan mengapa kita harus makan makanan organik. Plus, bagaimana Anda dapat mengetahui apakah makanan Anda organik dan barang organik mana yang harus menjadi daftar teratas Anda saat memilih produk.

1. Makanan organik dapat mengurangi paparan kita terhadap bahan kimia

Menjadi organik, setidaknya untuk beberapa jenis makanan, dapat mengurangi jumlah bahan kimia dalam tubuh, khususnya pestisida dan antibiotik. Produksi makanan organik dibatasi dari penggunaan pestisida sintetis, per ulasan tahun 2017 di jurnal Environmental Health, yang mengarah ke tingkat residu yang rendah dalam makanan dan paparan pestisida yang lebih rendah bagi konsumen.

“Meskipun beberapa jenis pestisida yang disetujui dapat digunakan dalam pertanian organik, mereka seringkali merupakan zat alami, sedangkan pertanian konvensional menggunakan pestisida buatan manusia yang lebih keras,” kata ahli gizi terdaftar, Erika Fox, RDN. Selain itu, Fox mengatakan produk organik ditanam menggunakan pupuk alami dibandingkan dengan konvensional, yang menggunakan pupuk sintetis (Anda tebak).

2. Makanan organik dapat menghasilkan buah dan sayuran yang lebih bergizi atau diperkaya vitamin

Bisakah buah-buahan dan sayuran organik memiliki kandungan antioksidan yang lebih tinggi daripada makanan yang ditanam secara konvensional? Menurut sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam Journal of Agriculture and Food Chemistry, para peneliti menemukan bahwa bawang organik memang memiliki kandungan antioksidan sekitar 20% lebih tinggi daripada bawang non-organik.

Tanah kami mengandung kehidupan mikroba kritis yang biasanya hancur ketika tanaman disemprot dengan pestisida, herbisida, fungisida, dan sebagainya. Tanpa bahan kimia sintetis di dalam tanah, tanaman organik dapat mengekstrak mineral dan nutrisi sehat yang mereka butuhkan dari tanah, yang mengarah ke lebih banyak makanan kaya vitamin.

3. Susu organik dan daging bisa lebih sehat daripada varietas non-organik

Susu organik dan daging mungkin lebih sehat untuk Anda, menurut Fox. “Daging, susu, dan telur organik semuanya dibesarkan tanpa menggunakan hormon, sedangkan, hewan yang dibesarkan secara konvensional biasanya diberi hormon untuk menghasilkan pertumbuhan yang lebih cepat,” kata Fox. Selain itu, hewan yang dipelihara secara organik tidak diberi antibiotik atau pakan GMO.

Sayuran Organik

4. Makanan organik mungkin memiliki kadar asam lemak omega-3 yang lebih tinggi

Kandungan asam lemak omega-3 dalam daging organik mungkin jauh lebih tinggi daripada daging konvensional. Lebih khusus lagi, penelitian dari studi tahun 2016 yang diterbitkan dalam British Journal of Nutrition, menemukan bahwa kadar asam lemak omega-3 47% lebih tinggi pada daging organik.

Para peneliti percaya bahwa tingkat yang lebih tinggi berkaitan dengan apa yang dimakan ternak, karena hewan yang dibesarkan untuk pelabelan organik diharuskan merumput lebih banyak daripada hewan konvensional — yang cenderung makan lebih banyak biji-bijian karena mereka menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan.

5. Makanan organik bebas GMO

Semua makanan organik bebas GMO, yang berarti bahwa organisme tidak direkayasa atau dimodifikasi secara genetik dengan cara apa pun (biasanya untuk membuat mereka tumbuh lebih cepat atau lebih besar). Menurut Departemen Pertanian A.S. (USDA), produk organik dilarang memiliki organisme hasil rekayasa genetika (GMO).

6. Makanan organik mungkin lebih baik bagi lingkungan

Selain menjadi pilihan yang lebih sehat bagi tubuh Anda, makanan organik juga bisa lebih baik bagi lingkungan.

“Pertanian organik online seperti mengurangi polusi, melindungi air, mengurangi erosi tanah, meningkatkan kesuburan tanah, dan menggunakan lebih sedikit energi secara keseluruhan,” kata Lisa Mastela, MPH, RD, dan pendiri Bumpin Blends. Bertani tanpa pestisida juga bisa lebih baik untuk kesehatan hewan dan orang-orang yang tinggal di dekat peternakan, karena mengurangi paparan mereka terhadap bahan kimia tersebut dari pertanian organik.

Perbedaan Mengkonsumsi Buah Organik vs Makanan Konvensional

Perbedaan Mengkonsumsi Buah Organik vs Makanan Konvensional

Banyak orang bingung jenis makanan mana yang lebih baik antara makanan organik dan makanan konvensional kita. Bagi banyak orang, mereka berkeyakinan bahwa makanan konvensional biasa lebih sehat dan lebih bermanfaat daripada makanan organik. Bagi yang lain, sebaliknya adalah kasus dan ada juga beberapa orang yang acuh tak acuh yang mereka sukai.

Namun, pentingnya artikel ini adalah untuk memberi Anda informasi terperinci tentang makanan organik dan makanan konvensional yang menyebutkan manfaat, kekurangan, dan fakta yang akan mengajari Anda tentang apa yang diharapkan dari kedua kelompok makanan tersebut.
Apa makanan organik dan konvensional?

Makanan Organik

Makanan Organik

Makanan organik mengacu pada produk pertanian yang ditanam dan diproses tanpa menggunakan pupuk, pengatur tumbuh, pakan ternak, pestisida, aditif, gen rekayasa genetika (GMO). Pertanian organik dikendalikan oleh peraturan yang berbeda dari satu negara ke negara lain. Konsep utama pertanian organik adalah menanam makanan tanpa menggunakan bahan sintetis atau tanaman rekayasa genetika.

Makanan Konvensional.

Dalam pertanian konvensional, petani menggunakan pupuk kimia untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman. Makanan konvensional dibuat menggunakan pestisida, herbisida kimia. Dalam pemeliharaan hewan, petani konvensional memberikan antibiotik dan hormon pertumbuhan untuk meningkatkan pertumbuhan dan kesejahteraan hewan.

Perbedaan antara makanan organik dan makanan konvensional

Makanan organik dan konvensional berbeda satu sama lain, di bawah ini adalah beberapa perbedaan utama antara makanan organik dan konvensional.

Perbedaan utama antara makanan organik dan makanan konvensional adalah dalam metode yang digunakan dalam menanam makanan di pertanian. Dalam pertanian makanan konvensional, petani menggunakan bahan kimia selama produksi dan pengolahan hasil pertanian. Zat kimia ini memiliki efek yang merusak lingkungan dan kesehatan manusia. Faktanya adalah bahwa makanan ditanam menggunakan pestisida, hormon pertumbuhan, antibiotik, dan jenis bahan kimia lainnya.

Mereka mungkin aman untuk dikonsumsi karena belum ada kasus yang tercatat mengenai siapa pun yang jatuh sakit karena mengonsumsi makanan konvensional. Namun, keraguan yang ada seputar makanan konvensional adalah karena fakta bahwa efek jangka panjang dari mengkonsumsi makanan konvensional masih belum diketahui. Di pertanian organik, semua bahan kimia yang digunakan dalam pertanian konvensional dihindari baik dalam produksi maupun pemrosesan makanan. Fakta bahwa tidak ada jejak bahan kimia dalam produksi makanan organik membuatnya ramah lingkungan dan baik untuk konsumsi manusia. Alasan bahwa semua kontaminan potensial dari bahan kimia tidak dimasukkan ke dalam makanan dan lingkungan.

Dalam peternakan, petani konvensional memberikan hormon pertumbuhan, antibiotik, dan bentuk obat lain kepada hewan untuk meningkatkan pertumbuhan mereka dan untuk pencegahan penyakit. Peternak organik membiarkan hewan mereka berkeliaran dengan bebas dan memakan makanan organik yang ketat dan memastikan bahwa hewan memiliki diet seimbang dan rumah mereka tetap bersih untuk menghindari wabah penyakit.

Dalam pertanian konvensional, petani menggunakan pestisida untuk menghilangkan wabah hama, sementara petani organik bergantung pada burung dan serangga atau perangkap untuk menyingkirkan hama.
Petani konvensional menggunakan herbisida kimia untuk mengendalikan gulma, sementara petani organik melakukan rotasi tanaman, mulsa atau gulma tangan

Mana yang aman untuk dikonsumsi?

Makanan organik dan makanan konvensional keduanya aman untuk dikonsumsi. Namun, disarankan bahwa ketika memilih buah dan sayuran Anda, pastikan Anda tetap berpegang pada produk dari pertanian organik. Ini penting untuk menghindari konsumsi makanan yang mengandung residu kimia dari pertanian yang menggunakan metode konvensional dalam produksi dan pemrosesan makanan.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, petani konvensional memasukkan bahan kimia dalam produksi makanan dan bahan kimia ini dapat dengan mudah ditransfer ke dalam buah dan sayuran. Karena sebagian besar buah-buahan dan sayuran dikonsumsi segar dari pertanian tanpa direbus atau dimasak, yang dapat membantu mengurangi efek kimiawi dalam makanan, waspadalah terhadap apa yang Anda masukkan ke dalam diri Anda. Banyak perdebatan yang sedang berlangsung tentang keamanan mengonsumsi makanan konvensional dalam jangka panjang tetapi dalam hal memakan buah dan sayuran, berusahalah untuk memilih produk dari pasar organik.

Bahkan ketika makanan konvensional tampaknya memiliki residu kimiawi dari pestisida, herbisida dan bahan kimia lain yang digunakan dalam budidaya tanaman ini, makanan konvensional masih dianggap aman untuk dikonsumsi. Buah-buahan seperti apel, pisang, dan jeruk yang diproduksi menggunakan metode pertanian konvensional dapat dikonsumsi tanpa takut efek samping. Makanan konvensional aman untuk anak-anak dan orang dewasa. Produk hewani seperti babi, sapi, ayam, dan lainnya yang dipelihara dengan penggunaan antibiotik dan stimulan pertumbuhan juga dianggap aman untuk dikonsumsi dan tidak menimbulkan risiko kesehatan karena penelitian yang tak terhitung jumlahnya dan evaluasi orang yang makan hewan konvensional menunjukkan tidak ada risiko kesehatan yang ditimbulkan. .

Di mana Anda dapat menemukannya?

Banyak kekhawatiran berlimpah tentang apakah buah-buahan dan sayuran harus diperoleh dari pertanian organik saja dan bukan dari pertanian konvensional. Buah-buahan dan sayuran yang organik mengandung lebih banyak senyawa antioksidan yang terhubung dengan kesehatan yang lebih baik dan juga tingkat pestisida dan logam beracun yang lebih rendah dibandingkan dengan makanan konvensional.

Sebuah penelitian yang didanai oleh Uni Eropa (UE) menemukan bahwa sebagian besar tanaman konvensional mengandung Cadmium tingkat tinggi, logam beracun, dan residu pestisida empat kali lebih sering daripada dalam makanan organik. Meskipun tingkat kadmium dan pestisida yang ditemukan dalam makanan konvensional berada di bawah batas yang ditentukan, menurut para peneliti, kadmium terakumulasi dari waktu ke waktu dalam tubuh dan sebagian besar orang mencoba untuk menghindari hal ini yang menjadi alasan mengapa mereka memilih produk organik ketika mereka mengunjungi buah dan sayuran pasar.

Makanan dan sayuran kaleng menjadi lebih populer di pasar makanan daripada dekade sebelumnya. Ini bukan untuk mengatakan bahwa mereka tidak populer sebelum sekarang, tetapi telah terjadi peningkatan perlindungan makanan kaleng dalam dekade terakhir dibandingkan sebelumnya. Makanan kaleng adalah makanan olahan yang diubah selama pembuatannya dan bisa organik atau anorganik (tergantung pada jenis metode pertanian yang digunakan dalam memproduksi makanan).

Sebagai perbandingan, makanan organik dan konvensional lebih bergizi dibandingkan dengan makanan kaleng karena fakta bahwa makanan kaleng kehilangan banyak nilai gizi mereka selama tahap pemrosesan, meskipun mereka diperkaya dengan nutrisi untuk meningkatkan jumlah yang hilang selama pemrosesan. Namun, makanan kaleng tidak dapat dibandingkan dengan makanan organik dan konvensional dalam hal nilai gizinya.

Bagaimana saya bisa membuat perbedaan antara makanan organik dan konvensional?

Mengidentifikasi produk dari pertanian organik itu mudah. Di sebagian besar pasar makanan, ada bagian makanan organik dan bagian makanan anorganik. Anda dapat dengan mudah menemukan produk makanan organik di bagian makanan organik di sebagian besar pasar makanan di seluruh Amerika Serikat dan pasar utama lainnya di seluruh dunia. Sebagian besar buah-buahan dan rak makanan memiliki tulisan organik yang ditulis dengan berani.

Mereka juga tertulis pada paket susu, telur, keju, daging dan makanan bahan tunggal lainnya. Makanan berlabel dibuat dengan bahan organik dapat mengandung hingga 70% konten organik sementara makanan berlabel organik mengandung lebih dari 95% konten organik.

Apa yang dikatakan penelitian?

Banyak penelitian telah dilakukan untuk membandingkan keamanan konsumsi makanan konvensional dan sebagian besar studi ini membuktikan bahwa makanan yang dibuat dengan pestisida, herbisida, hormon pertumbuhan, antibiotik dan metode produksi makanan konvensional lainnya aman untuk dikonsumsi manusia baik untuk anak-anak maupun dewasa. Meskipun masih ada kekhawatiran mengenai efek bahan kimia yang digunakan dalam pertanian makanan konvensional pada kesehatan manusia dan lingkungan.

Banyak penelitian ilmiah telah dilakukan untuk menentukan paket mana yang lebih bernilai gizi antara makanan organik dan konvensional. Misalnya, para peneliti di Universitas Stanford menerbitkan sebuah artikel pada tahun 2012 setelah meninjau lebih dari 200 studi tentang makanan organik dan konvensional dan sampai pada kesimpulan bahwa makanan organik dan makanan konvensional menawarkan nilai gizi yang sama atau setidaknya makanan organik tidak mengandung jumlah yang lebih tinggi. nutrisi dibandingkan dengan makanan konvensional. Pada tahun 2014, sebuah penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan Eropa dan diterbitkan dalam British Journal of Nutrition menemukan bahwa buah-buahan dan sayuran organik dan konvensional menyediakan tingkat nutrisi yang sama yang mencakup vitamin C, mineral, dan Vitamin E.

Kelompok ini juga menemukan bahwa ada perbedaan penting dalam tingkat antioksidan dalam buah dan sayuran. Buah-buahan dan sayuran organik memberikan tingkat antioksidan antara 20% dan 40% lebih tinggi daripada makanan konvensional. Antioksidan yang terkandung dalam makanan organik seperti flavonoid dan karotenoid ini memiliki kemampuan melindungi sel dari penuaan dan kerusakan yang dapat menyebabkan kanker.

Berapa harganya?

Banyak orang cenderung membandingkan harga makanan organik dan konvensional. Makanan organik mungkin lebih mahal daripada makanan konvensional tetapi perbandingan harga harus melampaui label harga. Ada metode lain yang menentukan harga akhir suatu produk makanan seperti biaya tenaga kerja, biaya air, dan lainnya. Faktor-faktor lain yang perlu diperhatikan ketika mempertimbangkan mana yang lebih mahal antara makanan organik dan konvensional, misalnya, jumlah yang dihabiskan untuk membeli herbisida, pestisida, hormon pertumbuhan dan bahan kimia lain yang digunakan dalam pertanian konvensional atau jumlah yang dihabiskan untuk membersihkan lingkungan karena efek pertanian konvensional terhadap lingkungan.

Banyak pelanggan lebih suka berbelanja di bagian makanan organik terlepas dari harganya. Faktanya, lebih dari 70% orang Amerika membeli dari bagian makanan organik di pasar makanan. Meskipun banyak orang masih menggunakan makanan konvensional sementara yang lain tidak peduli apakah makanan tersebut konvensional atau organik karena mereka percaya keduanya menawarkan nilai gizi yang sama. Jane, seorang ibu dari tiga anak, percaya bahwa membeli dari bagian makanan organik akan memberi dia dan keluarganya pilihan makanan yang lebih aman tanpa bahan kimia yang dapat menyebabkan masalah kesehatan dan juga merupakan sumber antioksidan yang baik dibandingkan dengan makanan konvensional. John, operator mesin, percaya bahwa makanan organik dan konvensional menawarkan jumlah nutrisi yang sama dan lebih memilih makanan konvensional karena harga yang lebih murah dibandingkan dengan makanan organik.

Dampaknya terhadap lingkungan

Perhatian utama pertanian konvensional adalah pengaruhnya terhadap lingkungan. Sementara produsen makanan konvensional percaya bahwa tidak ada cukup bukti berbasis ilmu pengetahuan untuk membuktikan bahwa produksi makanan konvensional mempengaruhi lingkungan secara negatif, ada banyak fakta yang membantah klaim mereka. Poin-poin di bawah ini didukung oleh temuan ilmiah tentang efek pertanian organik dan konvensional terhadap lingkungan:

Dalam produksi organik, kontaminasi tanah dan air tidak ada karena tidak ada penggunaan bahan kimia sintetis dalam pertanian organik sedangkan pertanian konvensional sangat bergantung pada penggunaan bahan kimia sintetis yang menjadi ancaman terhadap kontaminasi tanah dan air.
Pertanian organik membantu melindungi satwa liar setempat melalui penghindaran bahan kimia beracun yang membantu menyediakan tempat berlindung yang aman bagi kehidupan lokal yang luas untuk berkembang seperti serangga dan tikus daripada mencemarinya seperti dalam kasus pertanian konvensional.

Pertanian organik telah membantu melestarikan keanekaragaman hayati karena penghindaran bahan kimia sintetis dalam pertanian pangan membantu mempromosikan keseimbangan alami dalam ekosistem yang mencegah kelimpahan spesies tertentu di atas yang lain.
Pertanian organik mengurangi efek erosi karena tidak ada eliminasi vegetasi yang memungkinkan lebih banyak tanah ditutupi dengan vegetasi yang mencegah erosi.

Meskipun pengkritik pertanian organik mungkin cepat mencatat bahwa pertanian konvensional tidak memerlukan penggunaan lahan seperti pertanian organik tetapi itu tidak memberikan cukup bukti untuk melawan manfaat pertanian organik. Fakta bahwa produksi makanan organik menggunakan metode yang melindungi dan melestarikan ekosistem yang terdiri dari satwa liar dan vegetasi adalah alasan yang cukup untuk mengatakan bahwa itu adalah manfaat yang lebih besar bagi lingkungan daripada metode konvensional.

Pertimbangan keselamatan, perawatan dan penanganan

Keamanan pangan berkaitan dengan memproduksi, menangani, memelihara, dan menyiapkan makanan dengan cara yang mencegah infeksi yang ditularkan melalui makanan. Cara terbaik untuk mendorong keamanan makanan dalam makanan organik adalah memastikan bahwa:

Permukaan makanan dijaga kebersihannya, termasuk peralatan, dan alat pemotong setelah digunakan.
Makanan mentah harus dipisahkan dari makanan yang dimasak.
Makanan harus dimasak sampai matang dengan suhu yang sesuai.
Makanan harus disimpan pada suhu yang aman baik untuk penyimpanan maupun penyajian.

Air bersih dan bahan baku harus digunakan saat menyiapkan makanan.
Metode makanan organik sangat membantu dalam memastikan keamanan makanan karena metode yang digunakan dalam produksinya sebagai penghapusan bahan kimia sintetis dalam pertanian organik memastikan bahwa mereka tidak mengandung risiko kimia dan mengurangi efek berbahaya dari konsumsi makanan.