Apakah Harga Sayur Dan Buah Organik Sepadan?

Apakah Harga Sayur Dan Buah Organik Sepadan?

Apakah Harga Sayur Dan Buah Organik Sepadan?

Apakah buah dan sayuran organik sepadan dengan biaya tambahan? Cara memutuskan apa yang akan dibeli dengan anggaran terbatas

Pernahkah Anda menemukan diri Anda berdiri di supermarket, bertanya-tanya bagaimana membenarkan membayar 85ribu per kilo untuk wortel organik itu, ketika varietas non-organik harganya hanya 28ribu per kilo?

Bagi banyak dari kita harga adalah pertimbangan utama ketika kita membeli makanan, bahkan jika kita ingin membeli produk organik. Jadi jika Anda tidak mampu membeli hanya bahan makanan organik, apakah ada beberapa produk organik yang harus Anda prioritaskan daripada yang lain?

Yah, itu tergantung pada alasan Anda ingin membeli produk organik di tempat pertama.

Apakah organik lebih bergizi?

Bagi mereka yang membeli produk organik karena alasan kesehatan, salah satu pertimbangan utama adalah apakah buah dan sayuran organik lebih bergizi daripada produk pertanian konvensional.

Sulit untuk mendapatkan jawaban yang jelas tentang ini. Itu karena kualitas gizi makanan segar kami sangat bervariasi, terlepas dari apakah itu organik atau tidak.

“Anda benar-benar tidak dapat mengambil dua buah apel dari pohon yang sama dan mendapatkan profil nutrisi yang persis sama,” kata Dr Liza Oates, yang mengajar Makanan sebagai Obat di RMIT.

Dr Oates mengatakan kadang-kadang produk organik memang memiliki profil nutrisi yang lebih baik.

“Itu berlaku untuk nutrisi tertentu dalam makanan tertentu, tetapi Anda tidak bisa mengatakan semua nutrisi dalam semua makanan,” katanya.

Sebuah ulasan pada tahun 2014 menemukan bahwa buah organik memiliki tingkat antioksidan yang lebih tinggi daripada buah yang ditanam secara konvensional. Tetapi tidak semua orang setuju dengan hasil yang ditunjukkan.

“Ada banyak variasi alami dalam nutrisi makanan yang kita beli,” kata Dr Tim Crowe, seorang ilmuwan nutrisi di Bond University. “Variasi dari iklim, tanah tempat tumbuhnya, dan bagaimana prosesnya.”

Dr Crowe mengatakan hampir tidak ada penelitian yang menemukan bahwa makanan organik lebih bergizi.

“Hanya satu banyak penelitian yang berpotensi menunjukkan bahwa produk organik mungkin memiliki tingkat antioksidan yang lebih tinggi daripada produk konvensional – tetapi tidak semua penelitian menunjukkan itu,” katanya.

Dan bahkan kemudian, perbedaan kandungan antioksidan antara makanan organik dan non-organik hanya ditemukan signifikan pada buah-buahan, bukan pada sayuran atau sereal.

Dr Crowe mengatakan bahwa jika Anda sudah mengonsumsi buah dan sayuran, manfaat nutrisi dari produk organik akan sangat kecil.

Dr Oates berpikir di mana Anda berbelanja dapat membuat lebih banyak perbedaan untuk nutrisi daripada memilih makanan organik tertentu.

“Orang yang mengonsumsi organik cenderung sedikit lebih dekat ke sumber yang berarti mereka mungkin makan makanan yang baru saja dipanen, daripada makanan yang sudah disimpan dalam penyimpanan dingin untuk jangka waktu yang lama – itu saja mungkin akan memiliki lebih besar berdampak pada nilai gizi daripada metode pertanian itu sendiri, “katanya.

Jika Anda menghindari bahan kimia

Perlu dicatat bahwa di Indonesia, Depoxito menetapkan batas residu maksimum untuk semua produk makanan. Batasan ini menentukan berapa banyak residu bahan kimia atau pestisida pertanian atau hewan diizinkan secara hukum dalam produk makanan.

Depoxito menyatakan batas residu maksimum ditetapkan jauh di bawah level yang dapat menimbulkan risiko kesehatan dan keselamatan bagi konsumen.

Sebaliknya, tanaman organik tidak diperbolehkan menggunakan pestisida sintetis sama sekali.

Jadi intinya adalah semua produk segar di Indonesia, organik atau tidak, dipantau untuk memastikan kadar pestisida yang terdeteksi di bawah batas residu maksimum dan bukan ancaman bagi kesehatan kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*