Alasan Makanan Organik Sangat Mahal

Alasan Makanan Organik Sangat Mahal

Alasan Makanan Organik Sangat Mahal

Anda mungkin mengira makanan organik akan lebih murah daripada makanan konvensional karena produksinya terhindar dari biaya bahan kimia, pestisida sintetis, dan antibiotik. Namun produk organik biasanya berharga 20 persen hingga 100 persen lebih mahal daripada produk yang diproduksi secara konvensional.

Dalam perekonomian yang pulih secara lamban dari resesi, itu adalah harga yang tidak mampu dijangkau banyak orang Amerika, meskipun sebagian besar dari mereka lebih memilih untuk membeli organik. Jika Anda adalah bagian dari mayoritas itu, Anda mungkin bertanya-tanya ada apa di balik biaya itu. Berikut adalah 10 faktor teratas yang berkontribusi pada tingginya harga makanan organik:

1. Tidak ada bahan kimia = lebih banyak tenaga kerja

Petani konvensional menggunakan semua bahan kimia dan pestisida sintetis tersebut karena pada akhirnya mereka akan mengurangi biaya produksi dengan menyelesaikan pekerjaan lebih cepat dan lebih efisien. Tanpa mereka, petani organik harus mempekerjakan lebih banyak pekerja untuk tugas-tugas seperti menyiangi tangan, membersihkan air yang tercemar, dan memulihkan kontaminasi pestisida.

Yayasan Penelitian Pertanian Organik menjelaskannya dengan baik: “Label harga organik lebih mencerminkan biaya sebenarnya dari menanam makanan: mengganti bahan kimia dengan tenaga kerja dan manajemen intensif, yang biaya kesehatan dan lingkungannya ditanggung oleh masyarakat.”

2. Permintaan membanjiri pasokan

Penjualan eceran makanan organik naik dari $ 3,6 miliar pada tahun 1997 menjadi $ 21,1 miliar pada tahun 2008, menurut USDA, dan 58 persen orang Amerika mengklaim mereka lebih suka makan organik daripada makanan non-organik. Namun, lahan pertanian organik hanya menyumbang 0,9 persen dari total lahan pertanian di seluruh dunia, dan pertanian organik cenderung menghasilkan lebih sedikit daripada pertanian konvensional. Peternakan konvensional memiliki lahan pertanian dan pasokan untuk menekan biaya karena produsen mampu mengurangi biaya saat memproduksi produk dalam jumlah yang lebih besar.

3. Biaya pupuk yang lebih tinggi untuk tanaman organik

Lumpur limbah dan pupuk kimia mungkin bukan sesuatu yang Anda inginkan dalam makanan Anda, tetapi petani konvensional menggunakannya karena harganya tidak mahal dan murah untuk diangkut. Petani organik menghindari solusi murah ini untuk menjaga tanaman mereka tetap alami dan sebagai gantinya menggunakan kompos dan kotoran hewan, yang lebih mahal untuk dikirim.

4. Rotasi tanaman

Alih-alih menggunakan pembasmi gulma kimiawi, petani organik melakukan rotasi tanaman yang canggih untuk menjaga tanah mereka tetap sehat dan mencegah pertumbuhan gulma. Setelah memanen tanaman, seorang petani organik dapat menggunakan area itu untuk menanam “tanaman penutup”, yang menambahkan nitrogen ke tanah untuk memberi manfaat pada tanaman berikutnya.

Sebaliknya, petani konvensional dapat menggunakan setiap hektar untuk menanam tanaman yang paling menguntungkan. Karena rotasi tanaman mengurangi frekuensi petani organik dapat menanam tanaman yang menguntungkan, mereka tidak dapat memproduksi dalam jumlah yang lebih besar yang paling hemat biaya bagi petani konvensional.

5. Biaya penanganan pasca panen

Untuk menghindari kontaminasi silang, produk organik harus dipisahkan dari produk konvensional setelah dipanen. Tanaman konvensional dikirim dalam jumlah yang lebih besar karena pertanian konvensional mampu menghasilkan lebih banyak. Akan tetapi, tanaman organik ditangani dan dikirim dalam jumlah yang lebih kecil karena pertanian organik cenderung menghasilkan lebih sedikit, dan ini mengakibatkan biaya yang lebih tinggi. Selain itu, pertanian organik biasanya terletak lebih jauh dari kota-kota besar, sehingga meningkatkan biaya pengiriman.

Makanan Organic

6. Sertifikasi organik

Mendapatkan sertifikasi organik USDA bukanlah tugas yang mudah – atau murah -. Selain operasi pertanian biasa, fasilitas pertanian dan metode produksi harus memenuhi standar tertentu, yang mungkin memerlukan modifikasi fasilitas. Karyawan harus dipekerjakan untuk menjaga pencatatan harian yang ketat yang harus tersedia untuk pemeriksaan setiap saat. Dan pertanian organik harus membayar biaya inspeksi / sertifikasi tahunan, yang dimulai dari $ 400 hingga $ 2.000 setahun, tergantung pada agensi dan ukuran operasi.

7. Biaya untuk menutupi kerugian yang lebih tinggi

Petani konvensional menggunakan bahan kimia tertentu untuk mengurangi hilangnya hasil panen mereka. Misalnya, pestisida sintetis mengusir serangga dan antibiotik menjaga kesehatan ternak. Karena petani organik tidak menggunakannya, kerugian mereka lebih tinggi, yang membebani petani lebih banyak dan meningkatkan biaya bagi konsumen. Selain itu, tanpa semua bahan pengawet kimia yang ditambahkan ke makanan konvensional, makanan organik menghadapi waktu penyimpanan dan umur simpan yang lebih pendek.

8. Kondisi kehidupan ternak yang lebih baik

Standar yang lebih tinggi untuk kesejahteraan hewan juga berarti lebih banyak biaya untuk pertanian organik. Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, pakan organik untuk sapi dan ternak lain harganya dua kali lipat dari pakan konvensional.

9. Makanan organik tumbuh lebih lambat

Waktu adalah uang. Tidak hanya pertanian organik biasanya lebih kecil daripada pertanian konvensional, tetapi mereka juga, rata-rata, membutuhkan lebih banyak waktu untuk menghasilkan tanaman karena mereka tidak menggunakan bahan kimia dan hormon pertumbuhan yang digunakan oleh petani konvensional.

10. Subsidi

Subsidi pemerintah yang berorientasi produksi mengurangi biaya panen secara keseluruhan. Pada tahun 2008, menurut info http://daftarnova88.info/ bahwa pengeluaran wajib untuk subsidi pertanian adalah $ 7,5 miliar sementara program untuk makanan organik dan lokal hanya menerima $ 15 juta, menurut Komite Alokasi DPR.