Month: January 2022

12 TIPS UNTUK PETANI ORGANIK

12 TIPS UNTUK PETANI ORGANIK

Pertanian organik bukan hanya tren. Ini adalah gaya hidup berkelanjutan yang memiliki banyak manfaat penting dibandingkan pertanian non-organik. Baik Anda sudah menjadi petani, ingin beralih ke metode pertanian organik, atau Anda bertanya-tanya bagaimana memulai pertanian organik, ada banyak informasi untuk membantu Anda memulai. Untungnya, Anda telah datang ke tempat yang tepat untuk mempelajari segala hal mulai dari manfaat pertanian organik hingga tips tentang cara bertani secara organik. Seluruh informasi kami dapatkan dari penulis situs pg soft indonesia.

MANFAAT PERTANIAN ORGANIK

MANFAAT PERTANIAN ORGANIK

Lebih sedikit investasi di muka

Pertanian organik membutuhkan investasi modal yang lebih sedikit daripada pertanian konvensional, karena tidak memerlukan pembelian pupuk kimia. Banyak petani mengambil pinjaman besar untuk memulai, tetapi petani organik tidak bergantung pada bahan kimia – ini berarti mengambil lebih sedikit pukulan jika hasil panen rendah pada tahun tertentu.

Margin keuntungan yang lebih tinggi

Tergantung pada kondisinya, metode pertanian organik dapat menghasilkan lebih sedikit daripada metode konvensional. Namun, preminya tinggi dengan pertanian organik karena sebagian besar produk organik dijual 20-30% lebih banyak daripada produk konvensional. Jadi dengan hutang awal yang lebih sedikit dan keuntungan yang lebih tinggi, pertanian organik dapat menjadi lebih sukses dalam waktu singkat.

Keanekaragaman hayati dan nutrisi

Lingkungan mendapat manfaat dari pertanian organik dalam banyak hal. Menghindari bahan kimia yang keras memungkinkan keanekaragaman hayati yang lebih baik – pada kenyataannya, pertanian organik tumbuh subur di atas keanekaragaman. Ini membuat tanah tetap kaya, yang berarti tanaman yang baik akan terus tumbuh dari tahun ke tahun. Produk Anda juga akan terasa lebih enak dan lebih bergizi daripada tanaman yang ditanam secara konvensional, berkat kekayaan tanahnya.

Tidak ada emisi berbahaya

Selain keanekaragaman hayati yang lebih baik, pertanian organik membantu melindungi lingkungan dengan cara lain. Terutama, pertanian organik tidak akan mengeluarkan bahan kimia ke sumber air, dan pupuknya tidak melepaskan gas beracun ke udara. Karena makanan yang ditanam secara organik juga paling sering dibeli dan dimakan secara lokal, ini mengurangi biaya transportasi, penggunaan bahan bakar fosil, dan emisi gas rumah kaca yang berbahaya.

METODE PERTANIAN ORGANIK

Pembuatan pupuk merupakan salah satu aspek terpenting dalam bercocok tanam secara organik. Proses ini termasuk menggunakan nutrisi yang optimal untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman Anda. Metode pertanian organik seperti pengomposan, mulsa, dan penggunaan pupuk hayati akan membantu mendorong pertumbuhan tanaman yang sehat, serta kesuburan tanah. Vermicomposting adalah metode lain yang sangat baik untuk memasukkan nutrisi penting ke dalam tanah secara alami. Pusat Pertanian Organik Kanada menyediakan panduan ekstensif di mana Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang bagaimana Anda dapat memulai dengan Vermicomposting.

Waktu & Suhu Optimal untuk Pertumbuhan Tanaman

Mempersiapkan tanah untuk penanaman adalah kuncinya. Tergantung pada tanaman yang dimaksudkan, persiapan tanah harus dilakukan pada waktu-waktu tertentu sebelum penanaman. Saat menanam jagung organik, masukkan kotoran hewan atau kompos organik ke dalam tanah, kemudian plot dengan lembaran plastik selama beberapa minggu untuk memastikan nutrisi tetap ada, pastikan suhu tanah pada waktu tanam di atas 12°C (55℉) . Umumnya Anda ingin menanam benih jagung dua minggu setelah tanggal musim semi yang terakhir. Untuk informasi lebih lanjut tentang suhu tanam yang ideal untuk tanaman yang berbeda, lihat tabel sumber daya di sini.

Rotasi Tanaman

Pertanian organik bergantung pada kesehatan tanah yang baik dan alami sehingga rotasi tanaman adalah bagian besar dari prosesnya. Rotasi tanaman di ladang Anda menjaga keseimbangan tanah sehingga nutrisi tertentu tidak terkuras, karena berbagai tanaman membutuhkan nutrisi yang berbeda dan meninggalkan yang lain. Rotasi tanaman penting untuk mengurangi tekanan dari serangga, gulma, sekaligus melengkapi nutrisi di dalam tanah. Tanaman perangkap ini yang ditanam di antara tanaman utama juga akan menjaga tanah tetap subur dan membantu menghindari erosi. Untuk informasi lebih lanjut tentang rotasi tanaman, kunjungi Kementerian Pertanian, Pangan & Urusan Pedesaan Ontario.

Manajemen Gulma

Bagi petani, pengelolaan gulma dapat menjadi batu sandungan untuk menghasilkan jagung organik dan tanaman lainnya. Gulma dapat mengurangi hasil panen Anda dan menghabiskan sumber daya yang ditujukan untuk tanaman Anda, termasuk nutrisi, air, dan sinar matahari. Ada banyak pilihan yang dapat digunakan petani organik untuk mengendalikan gulma termasuk penyiangan manual (pemindahan tangan, penarikan, dan pemotongan), pemotongan rumput, budidaya mekanis, dan pengendalian termal (pembakaran). Untuk jagung, pengendalian gulma mekanis adalah metode terbaik.

Pengendalian Gulma Mekanis termasuk menggunakan persiapan lahan sebelum tanam seperti membajak, mencukur, dan mengolah lahan untuk secara signifikan meminimalkan penyebaran gulma tahunan tertentu dan menyingkirkan bibit gulma yang muncul.

Penyiangan Manual efektif untuk menghentikan pertumbuhan gulma kecil tetapi hati-hati saat mencabutnya karena Anda ingin memastikan Anda tidak kehilangan biji jagung dalam prosesnya.

Rotasi Tanaman juga dapat menjadi cara yang sangat efektif untuk mengurangi tekanan gulma dan merupakan metode yang baik untuk pengendalian gulma jangka panjang.

Kontrol Termal adalah metode yang menggunakan penyembur api bertenaga propana, butana, atau gas untuk membersihkan tanah dari gulma yang mengganggu. Flaming adalah metode populer yang digunakan pada 1940-an-1950-an sebelum penemuan pestisida sintetis dan mendapatkan popularitas lagi. Flaming sangat ideal untuk tanaman yang ditempatkan dalam barisan lebar.

Apakah Sayuran Hidroponik Sama Bergizi Seperti yang Ditanam di Tanah?

Apakah Sayuran Hidroponik Sama Bergizi Seperti yang Ditanam di Tanah

Tanya Keri: Sayuran hidroponik dan tomat tiba-tiba ada di mana-mana. Apakah mereka sesehat sayuran yang sama yang ditanam di tanah?
Keri Says: Jika kita hanya berbicara tentang nilai nutrisi langsung dengan angka, sayuran hidroponik umumnya sebanding dengan rekan-rekan mereka yang ditanam di tanah.

Angka-angka itu bervariasi dari satu peternakan ke peternakan lainnya, sayuran ke sayuran, dan varietas ke varietas, tetapi umumnya cukup dekat sehingga memilih satu atau yang lain tidak akan membuat perbedaan yang berarti bagi kesehatan Anda. (Triknya adalah secara konsisten makan berbagai jenis sayuran dalam jumlah banyak.)

TERKAIT: 3 Cara Membuat Sayuran Panggang yang Lezat
Namun, ada banyak hal lain yang perlu dipertimbangkan — mulai dari kesehatan usus Anda hingga kebaikan planet ini — ketika Anda memilih hidroponik versus yang ditanam di tanah. Berikut ini ikhtisar cepat.

Mengapa Dunia Sayuran Hidroponik Berkembang?

Di supermarket, Anda mungkin telah memperhatikan peningkatan seragam sayuran hijau, tomat, dan rempah-rempah dari perusahaan seperti Gotham Greens, Bright Farms, dan Square Roots.

Satu ton modal ventura sedang dimasukkan ke dalam pertanian hidroponik dalam ruangan sekarang, yang merupakan sistem di mana sayuran ditanam di dalam tanpa tanah, biasanya dalam sistem yang ditumpuk secara vertikal, di bawah lampu LED. Tanaman tumbuh di air, dan larutan nutrisi ditambahkan untuk menggantikan mineral yang biasanya mereka dapatkan dari tanah.

Para pendukungnya mengatakan sistem ini lebih baik daripada pertanian tradisional karena memungkinkan perusahaan menanam tanaman sepanjang tahun bahkan di iklim dingin dan menghilangkan cuaca yang tidak dapat diprediksi, yang dapat merusak tanaman di luar ruangan tanpa peringatan. Karena tanaman ditumpuk secara vertikal, petani juga dapat menghasilkan lebih banyak makanan di lahan yang lebih sedikit. Mereka biasanya juga menggunakan lebih sedikit air karena dapat diukur dan disirkulasikan dengan tepat, dan lebih mudah untuk tumbuh tanpa pestisida.

Pengetahuan Nutrisi

Pengetahuan Nutrisi
Seperti yang disebutkan sebelumnya, sayuran hidroponik cenderung mirip dengan yang ditanam di tanah dalam hal kandungan nutrisi. Para pendukungnya mengatakan (dan beberapa tes telah menunjukkan) bahwa kadang-kadang mereka sedikit lebih tinggi dalam nutrisi tertentu karena petani dapat mengontrol input yang tepat dan karena banyak tanah telah terkuras oleh produksi intensif selama bertahun-tahun, yang menghilangkan nutrisi.

Tentu saja, ketika tanah dikelola dengan baik, tanah organik yang kaya akan nutrisi sangat padat, dan inilah satu hal yang menarik: tanah mengandung miliaran mikroorganisme, banyak di antaranya merupakan dasar dari mikrobioma yang sehat. Dunia serangga bermanfaat yang kompleks itu bahkan belum sepenuhnya dipahami, jadi dalam hal ini Anda mungkin kehilangan sesuatu yang dirancang alam yang belum kami temukan, ketika Anda memilih hidro.

Hidroponik vs. Tanah: Pertimbangan Lain

Ada juga alasan non-nutrisi lain untuk memilih sayuran yang ditanam di tanah, karena kotoran adalah jenis (sebenarnya, sepenuhnya!) penting bagi kehidupan di planet ini.

Petani organik berdedikasi yang melakukan hal-hal yang benar meregenerasi dan memelihara tanah, dan tanah itu benar-benar menarik karbon penyebab perubahan iklim dari atmosfer dan menjebaknya di bawah kaki kita (atau zucchini). Mereka juga melakukannya dengan menggunakan energi alam—sinar matahari—tanpa memanfaatkan jaringan listrik. Kami membutuhkan petani organik yang cerdas untuk menanam sayuran lezat di tanah yang subur dan sehat, tetapi memiliki pilihan lain untuk musim dingin (atau hanya menghasilkan lebih banyak makanan enak) cukup mengasyikkan. Saran dari dokter nutrisi dari perusahaan pgsoft adalah untuk mendukung petani lokal yang merawat bumi ketika Anda bisa dan juga membeli sayuran hidroponik ketika itu adalah pilihan paling segar yang tersedia. Sejujurnya, saya ingin Anda makan banyak sayuran, jadi ada banyak ruang di piring Anda untuk keduanya.

Baca juga artikel berikut ini : Tren Dalam Pertanian Menunjukkan Organik Berada Di Posisi Teratas