Month: January 2021

Apakah Makanan Organik Dapat Menurunkan Resiko Kanker

Apakah Makanan Organik Dapat Menurunkan Resiko Kanker

Makanan organik adalah salah satu topik nutrisi terpanas saat ini hasil pencarian cepat di Google dengan lebih dari 18 juta hasil dan hampir semua orang memiliki pendapat tentang itu. Sebuah survei baru-baru ini menemukan bahwa hampir setengah dari semua orang Amerika melaporkan memilih makanan organik jika memungkinkan.

Ada kekhawatiran bahwa pestisida yang digunakan pada makanan yang ditanam secara konvensional dapat menimbulkan risiko kanker, terutama bagi pekerja pertanian. Namun, tidak diketahui apakah makan makanan yang ditanam secara konvensional menimbulkan risiko kesehatan. Temuan dari studi baru yang diterbitkan minggu lalu di JAMA Internal Medicine menunjukkan bahwa makanan organik dapat menurunkan risiko kanker.

Studi ini dilakukan di Prancis sebagai bagian dari NutriNet-Santé, sebuah studi kohort prospektif berbasis web yang sedang berlangsung yang dimulai pada tahun 2009. NutriNet-Santé menyelidiki hubungan antara nutrisi dan kesehatan menggunakan kuesioner online untuk melacak pola diet, perilaku gaya hidup, dan riwayat kesehatan kelompok besar yang terdiri dari hampir 70.000 pria dan wanita. Para peserta menjawab pertanyaan tentang apa yang mereka makan, seberapa banyak mereka berolahraga, apakah mereka merokok, dan berbagai faktor demografis, seperti usia dan tingkat pendidikan mereka. Setahun sekali mereka juga mengisi kuesioner status kesehatan, di mana mereka melaporkan setiap kejadian kesehatan utama, termasuk diagnosis kanker.

Studi saat ini berlangsung selama tujuh tahun. Usia rata-rata peserta adalah 44 tahun, dan sekitar tiga perempatnya adalah perempuan. Dari hampir 70.000 peserta, 1.340 orang melaporkan diagnosis kanker selama periode 7 tahun. Laporan karsinoma sel basal, sejenis kanker kulit, tidak dimasukkan.

Untuk menentukan apakah ada hubungan antara asupan makanan organik peserta dan risiko kanker, para peneliti memisahkan peserta menjadi empat kelompok, berdasarkan seberapa sering mereka makan makanan organik, mulai dari “sebagian besar waktu” hingga “tidak pernah”. Kemudian mereka membandingkan tingkat kanker di antara empat kelompok.

Para peneliti menemukan bahwa peserta dalam kelompok yang makan makanan organik paling sering 75 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kanker, dibandingkan dengan kelompok yang tidak pernah memakannya. Saat mempertimbangkan jenis kanker individu, temuan terkuat untuk kanker payudara pascamenopause, limfoma non-Hodgkin, dan limfoma lainnya.

Kajian ini memiliki banyak kelebihan, seperti ukuran dan desainnya. Tetapi menafsirkan temuan tidak semudah kelihatannya. “Diet itu kompleks,” kata Nigel Brockton, PhD, direktur penelitian di AICR. “Orang yang melaporkan makan makanan organik lebih cenderung terlibat dalam perilaku gaya hidup sehat, seperti berolahraga atau tidak merokok, yang akan menurunkan risiko kanker mereka.” Misalnya, dalam studi ini, para peneliti menemukan bahwa orang yang paling sering makan makanan organik juga lebih cenderung makan makanan sehat secara keseluruhan yang kaya serat, kacang-kacangan, buah-buahan, dan sayuran makanan yang dikenal sebagai makanan pelawan kanker. Studi lain dari loginjoker123.info/, kebanyakan pemain judi online selalu menjaga keseimbangan vitamin beserta daging yang konsumsi agar tubuh tetap fit.

Jadi, apakah AICR merekomendasikan makan makanan organik untuk mengurangi risiko kanker? Tidak secepat itu.

Dan, meskipun temuan tersebut merupakan tambahan penting untuk literatur ilmiah, AICR tidak mendasarkan rekomendasinya pada hasil studi tunggal. Alih-alih, panel ahli kami menilai data dari ratusan studi yang dilakukan selama satu dekade dan mengumpulkan temuan tersebut menjadi satu laporan yang komprehensif. “Ketika kita melihat pengamatan atau asosiasi yang sangat konsisten dengan hal-hal seperti alkohol dan daging merah dan berat badan ketika banyak, banyak penelitian menunjukkan hal ini berulang kali, dalam populasi yang berbeda maka kita memiliki keyakinan yang jauh lebih besar,” kata Brockton.

Terakhir, menurut Brockton, penelitian ini tidak memberikan bukti langsung bahwa manfaat yang diusulkan dari makanan organik disebabkan oleh tingkat pestisida yang lebih rendah atau tidak ada. “Jika makanan organik benar-benar mengurangi risiko kanker, itu mungkin karena tingkat nutrisi bermanfaat yang lebih tinggi di dalam produk daripada pestisida di luar.”

Laporan Pakar Ketiga AICR, Diet, Nutrisi, Aktivitas Fisik, dan Kanker: Perspektif Global, yang dirilis awal tahun ini, menilai penelitian pencegahan kanker dalam dekade terakhir dan kaitan antara diet, nutrisi, aktivitas fisik, dan kanker. Meskipun sedikit bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa makan makanan organik menurunkan risiko kanker, banyak bukti menunjukkan pola makan dan faktor gaya hidup lain yang dapat mengurangi risiko, seperti menjaga berat badan yang sehat, tetap aktif, dan makan makanan yang mengandung banyak buah dan sayuran. Apakah diproduksi secara organik atau konvensional.

Studi ini memberikan titik awal untuk penelitian lebih lanjut tentang peran makanan organik dalam mengurangi risiko kanker. Diperlukan lebih banyak penelitian sebelum kami dapat membuat rekomendasi yang meyakinkan. Untuk ide hebat tentang cara menyiapkan makanan lezat yang dapat mengurangi risiko kanker Anda, lihat Resep Sehat AICR.

Studi NutriNet-Santé didukung oleh Kementerian Kesehatan Prancis, Institut Pengawasan Kesehatan Prancis, Institut Nasional untuk Pencegahan dan Pendidikan Kesehatan, Institut Nasional untuk Riset Kesehatan dan Medis, Institut Nasional untuk Riset Pertanian, National Conservatory of Arts and Crafts, dan Universitas Paris 13. Penulis utama studi ini didanai oleh hibah ANR-13-ALID-0001 dari Badan Riset Nasional Prancis.